Memetakan laporan Ekosistem Blockchain India – Coinpaprika & OKEX

Laporan ini ditulis bersama oleh Coinpaprika & OKEx. Ini bertujuan untuk berkongsi pandangan dari perspektif global mengenai pelbagai pasaran baru yang berkembang pesat di seluruh dunia dari segi jumlah perdagangan. Laporan ini adalah sebahagian daripada siri yang difokuskan pada pasaran crypto India.

Kami mengaitkan kekuatan pendorong perkembangan pasaran cryptocurrency India kepada tiga faktor utama, iaitu pendatang, kewangan, dan dasar pemerintah. India adalah salah satu pasaran crypto yang paling pesat berkembang, secara beransur-ansur mengikuti perkembangan cryptocurrency. Dijangka bahagian pasaran global transaksi kripto di pasaran India akan meningkat dengan ketara pada 2020-2022. Perlu juga diperhatikan bahawa persaingan antara pertukaran crypto utama tempatan dan global di pasaran India akan menjadi semakin sengit. Pertukaran diharapkan dapat memusatkan perhatian mereka pada peningkatan kestabilan produk derivatif mereka dan menawarkan saluran deposit yang lebih pelbagai untuk pengguna.

Sebagai kesimpulan, laporan ini bertujuan untuk menganalisis pihak-pihak utama yang terlibat dalam pengembangan pasaran crypto India, serta masalah jangka pendek dan jangka panjang yang mungkin mereka hadapi. Kami berharap laporan ini dapat membantu anda memahami dengan lebih baik sebab di sebalik perkembangan pesat pasaran kripto India.

Permintaan Imbuhan Besar India Menggalakkan Penggunaan Cryptocurrency.

Cryptocurrency mempunyai dua tuntutan aplikasi utama di India. Yang pertama digunakan sebagai medium pengiriman wang rentas sempadan; yang kedua adalah sebagai wahana penukaran kepada mata wang fiat yang lebih stabil. India adalah negara aliran keluar penduduk terbesar di dunia, dengan lebih daripada 17 juta pendatang pada tahun 2019, diikuti oleh Mexico dan China.

India adalah sebuah negara dengan ikatan keluarga yang kuat, dan sebilangan besar pendatang telah menghasilkan permintaan yang tinggi untuk pengiriman wang ke India. Jumlah kiriman wang oleh pendatang India adalah yang tertinggi di dunia selama ini.

Bayaran kiriman wang global tidak sekata. Bayaran pengiriman wang yang tinggi di banyak negara Afrika telah menaikkan rata-rata global, sehingga rata-rata bayaran kiriman wang sebanyak USD 7.4. Walaupun India sekitar USD 6,82, sedikit di bawah rata-rata, kerana permintaan pengiriman wang yang besar di India, yuran pengiriman wang di India pada tahun 2019 setinggi USD 5,67 bilion.

Permintaan Imbuhan Besar India Menggalakkan Penggunaan Bitcoin.

Menggunakan Bitcoin atau cryptocurrency lain, seperti XRP, sebagai medium pembayaran rentas sempadan, orang India sebenarnya dapat menjimatkan sebilangan besar yuran pengiriman wang. Pada masa ini, Mexico adalah negara pengiriman wang migran kedua terbesar setelah India, jumlah pengiriman wang rentas sempadan antara Peso Mexico dan Dolar AS dilakukan oleh transaksi cryptocurrency. Menurut

untuk blockchain media The Block, pada tahun Q1 2020, pertukaran cryptocurrency Bitso telah merebut lebih dari 2% pasaran pengiriman wang A.S. ke Mexico, bahkan gergasi perbankan Sepanyol Santander kini membawa penyelesaian pembayaran bertenaga Ripple ke Mexico tahun ini untuk mengejar tren.

Kami percaya bahawa dengan pembukaan polisi, India akan menjadi Mexico seterusnya, dan cryptocurrency sebagai medium pembayaran rentas sempadan akan membuat perbezaan besar di pasaran India. Oleh kerana permintaan pengiriman wang yang besar, ini akan mendorong kesejahteraan pertumbuhan mata wang digital di India untuk jangka masa yang panjang.

Cryptocurrency sebagai kenderaan untuk menukar Rupee India menjadi mata wang fiat lain yang lebih stabil.

Nilai Rupee India tidak stabil, terutamanya semasa wabak COVID-19. Nilai tukar antara Rupee dan USD terus meningkat, menyebabkan nilai tukar terus menyusut.

Walau bagaimanapun, India mempunyai permintaan yang besar untuk dolar AS, seperti membeli-belah dalam talian di Amazon, langganan Netflix, dan lain-lain. Sama ada disebabkan oleh pemeliharaan Rupee atau permintaan pengguna, dengan penurunan berterusan Rupee, orang India mempunyai keperluan yang kuat untuk menukar Rupee mereka menjadi mata wang fiat yang lebih stabil.

Namun, kerana peraturan pertukaran wang asing yang ketat, sangat sukar untuk menukar Rupee terus ke Dolar AS. Oleh itu, kebanyakan orang India akan memilih untuk menukar Rupee ke Bitcoin dan kemudian ke Dolar AS melalui platform perdagangan C2C seperti LocalBitcoins dan Paxful.

Seperti yang dilihat pada carta di bawah, jumlah dagangan C2C di India terus meningkat, terutama di Paxful. Semasa wabak ini, jumlah dagangan Rupee mencapai tahap tinggi baru. Selain perdagangan C2TC, sejumlah besar Rupee ditukar ke Bitcoin melalui kumpulan sembang, seperti WhatsApp, Telegram, dan Facebook, yang kemudian ditukar menjadi Dolar AS. Untuk mengekalkan nilai aset mereka, cryptocurrency digunakan sebagai kenderaan untuk menukar Rupee menjadi mata wang fiat yang lebih stabil di India.

Perhatikan bahawa faktor politik sangat mempengaruhi tindakan ini. Apabila ekonomi mula bergerak ke arah pasaran yang lebih bebas dan adil, di mana orang India dibenarkan menukar Dolar AS secara bebas, Bitcoin akan menjadi tidak perlu bagi mereka. Lebih-lebih lagi, sama ada cryptocurrency digunakan untuk pembayaran rentas sempadan atau penukaran menjadi mata wang undang-undang yang lebih stabil, orang India hanya menggunakan cryptocurrency sebagai medium. Ini memang menghasilkan jumlah dagangan yang besar, tetapi itu tidak bermaksud bahawa mereka akan memegang Bitcoin atau cryptocurrency lain untuk masa yang lama.

Dasar Loosened Menggalakkan Perkembangan Cryptocurrency di India

Sebagai tambahan kepada dua tuntutan di atas, kelonggaran dasar kerajaan juga membantu mempromosikan perkembangan pasaran cryptocurrency India. Sejak 4 Mac 2020, Mahkamah Agung India membatalkan larangan perbankan Reserve Bank of India (RBI) terhadap cryptocurrency, pasaran cryptocurrency India secara keseluruhan telah kembali makmur, terutama tercermin dalam jumlah perdagangan bursa.

Dari perspektif pertukaran tempatan di India, dengan mengambil CoinDCX dan WazirX sebagai contoh, kita dapat melihat bahawa dari 4 Mac 2020, jumlah perdagangan telah meningkat.

Setelah polisi dilonggarkan, kenaikan jumlah perdagangan tidak hanya tercermin dalam pertukaran tempatan, tetapi juga pertukaran global utama.

Menurut data dari Similarweb, pada tahun 2020 Q1, lalu lintas laman web pertukaran utama dari India telah meningkat. Antaranya, lawatan OKEx dari India menyaksikan kenaikan tertinggi, mencapai 545.56%. Dan, menurut OKEx, pengguna yang baru didaftarkan dari India meningkat 4100% dalam tempoh yang sama. OKEX juga mendedahkan bahawa mereka akan melancarkan platform perdagangan P2P di India tidak lama lagi, dan pengguna India dapat membeli Bitcoin 、 USDT dan cryptocurrency lain dengan Rupee India melalui beberapa saluran pembayaran. Sebagai tambahan, pertukaran antarabangsa peringkat kedua Kraken juga mengumumkan bahawa ia akan berkembang ke pasaran India pada tahun 2020. Dijangka persaingan pasaran di India akan semakin sengit.

Memetakan Ekosistem Blockchain India

Pada masa ini, ekosistem cryptocurrency India masih dalam pembangunan dan secara beransur-ansur bertambah baik dari segi pertukaran, media, dan asas.

Pada bulan April 2018, Bank Pusat India mengeluarkan larangan pekeliling untuk mengatur institusi kewangan daripada memberikan perkhidmatan kepada perniagaan crypto. Bank kemudiannya menutup akaun pertukaran aset crypto, menyebabkan kerosakan yang besar pada industri crypto. Beberapa pertukaran ditutup kerana sekatan perbankan, seperti Koinex, Coindelta, Coinome, dan Zebpay. Bursa selebihnya mengatasi larangan tersebut dengan melancarkan platform perdagangan C2C, seperti WazirX, Buyucoin, dan Giottus.

Sejak Mac, 2020, Mahkamah Agung India membatalkan larangan perbankan RBI terhadap cryptocurrency, Banyak bursa telah menyambung semula simpanan bank, beberapa bursa tertutup dimulakan semula, dan beberapa bursa baru akan dibuka. Berikut adalah pertukaran yang ada di India.

WazirX

WazirX ditubuhkan pada Februari 2014 dan diambil alih oleh Binance pada bulan November 2019. WazirX juga merupakan salah satu pertukaran tempatan cryptocurrency terbesar di India. Ia menyediakan perdagangan spot, termasuk C2C dan pasar spot.

Selain itu, WazirX juga memberikan bantuan kepada pengguna untuk menukar mata wang fiat menjadi USDT, tetapi ada batasan jumlah penukaran. Bergantung pada ukuran portfolio pengguna, mereka dapat membeli hingga 3000 USDT dalam satu Pesanan Beli.

Dari segi deposit, pengguna boleh mendeposit INR melalui UPI / IMPS / NEFT / RTGS.

Purata jumlah dagangan Wazirx mencapai USD 2.8 juta pada April 2020, di mana 16% berasal dari BTC / INR; 14% berasal dari USDT / INR. Sehingga hari ini, WazirX adalah pertukaran tempatan terbesar di India.

Bitbns

Bitbns ditubuhkan pada Disember 2017. Ia menyediakan perdagangan spot, termasuk C2C dan pasaran spot. Ia juga menawarkan perdagangan margin dengan leverage 1x. Dari segi deposit, Bitbns menyokong pelbagai pilihan deposit, termasuk UPI, BHIM, Tez, Paytm, Phonepe, NEFT / IMPS / RTGS. Pada bulan April 2020, jumlah dagangan purata Bitbns mendekati USD 600,000. Antaranya, 51% berasal dari BTC / INR, dan 39% berasal dari USDT / INR.

Coindcx

Coindcx ditubuhkan pada April 2018 dan merupakan salah satu pertukaran tempatan cryptocurrency terbesar di India. Ia menyediakan perdagangan spot, niaga hadapan dan perdagangan margin. Antaranya, niaga hadapan – yang dikenali sebagai DCXfutures – dikuasakan oleh kerjasama strategiknya OKEx, dan sebagai balasan untuk menyediakan OKEx dengan pijakan di pasaran India. Dengan menggunakan DCXfutures, orang India akan dapat memperdagangkan derivatif kripto. Dari segi deposit, pengguna boleh mendeposit INR melalui IMPS atau UPI. Sekiranya pengguna belum menyelesaikan pengesahan KYC, mereka hanya boleh mendeposit / mengeluarkan sehingga 10,000 INR; Pengguna yang disahkan KYC boleh mendeposit sehingga 1,00,000 INR & pengeluaran sehingga 2,00,000 INR.

Jumlah dagangan Coindcx meningkat pada akhir April 2020, dengan purata perdagangan 24 jam dikekalkan pada USD 200,000. Antaranya, 85% jumlah dagangan disumbangkan oleh BTC / INR.

ZebPay

ZebPay ditubuhkan pada Oktober 2014, dan pada bulan September 2018, ia mengumumkan penutupan operasi, dengan menyalahkan peraturan cryptocurrency pemerintah India. Pada bulan Mac 2020, ZebPay dibuka semula di India. Ia menyediakan perdagangan spot, termasuk pasaran C2C (INR & AUD) dan pasaran spot. Dari segi deposit, pengguna boleh mendeposit INR melalui NEFT, RTGS, atau IMPS. Setelah dibuka semula, pertumbuhan jumlah dagangan ZebPay menjadi kuat dan jumlah dagangan purata mencapai USD 1.2 juta pada bulan April 2020, di mana 73% berasal dari BTC / INR.

Yang lain

Selain itu, terdapat banyak pertukaran cryptocurrency lain di India:

Ringkasan

Pelbagai faktor pendorong mempromosikan perkembangan pesat pasaran cryptocurrency India, termasuk

  • Permintaan pengiriman wang India mendorong penggunaan cryptocurrency;
  • Cryptocurrency sebagai kaedah untuk menukar Rupee menjadi mata wang fiat yang lebih stabil;
  • Melonggarkan bantuan dasar kerajaan untuk mempromosikan pembangunan pasaran cryptocurrency di India.

Berdasarkan faktor-faktor di atas, jumlah perdagangan pertukaran India tempatan, seperti WazirX, CoinDCX, Zebpay, dan lain-lain telah meroket bersama dengan pertukaran utama global seperti OKEx, Kraken, Bitstamp, dll. Trafik dari India juga melonjak di suku pertama tahun 2020. Dijangka persaingan pasaran di negara ini akan semakin sengit pada tahun 2020.

Tetapi kita juga dapat melihat beberapa masalah jangka pendek dan jangka panjang di pasaran India. Dalam jangka pendek, kerana ketiadaan peraturan yang jelas sekarang, beberapa bank terus menolak perkhidmatan untuk pertukaran kripto. Pasaran cryptocurrency memerlukan dasar peraturan yang lebih baik, termasuk tanggungjawab cukai. Dalam jangka panjang, sama ada cryptocurrency digunakan untuk pembayaran rentas sempadan atau untuk menukar menjadi mata wang undang-undang yang lebih stabil, bitcoin telah digunakan di sana bukan sebagai gudang nilai akhir, tetapi sebagai saluran, jadi ia tidak akan diadakan sekian lama. Dan ia juga sangat dipengaruhi oleh faktor politik. Ini bermaksud apabila ekonomi bergerak ke arah pasaran yang lebih bebas dan adil, bitcoin tidak lagi diperlukan untuk orang India. Tetapi walaupun sebagai token utiliti, permintaan bitcoin telah meningkat secara mendadak di negara-negara di mana mata wang fiat telah menyusut dengan ketara. Kami akan terus memerhatikan.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me