Raiffeisen Bank bekerjasama dengan FinTech Billon untuk Pilot Digitized National Currency

Transformasi industri pembayaran sedang berlangsung. Didorong oleh FinTechs, inovasi teknologi pembayaran membawa cara baru bertransaksi dalam skala global, dengan menaiki kapal terbang yang lebih mudah, mengurangkan masa menunggu dan mengurangkan yuran.

Tidak menghairankan bahawa FinTechs juga bereksperimen dengan platform berasaskan blockchain yang memungkinkan untuk mewakili aset. Salah satu platform tersebut sedang dibangunkan oleh Billion, FinTech Inggeris-Poland yang kini bekerjasama dengan Raiffesen Bank untuk pemindahan mata wang nasional digital akhir-ke-hujung.

Raiffeisen to Pilot Digitized National Currency Project

Menurut a lapor, gergasi perbankan Austria berjaya menguji platform tokenisasi Billon, yang dijuluki RBI, dan memindahkan projek dari bukti konsep ke projek perintis.

Berasal dari program pecutan Makmal Elevator Raiffeisen Bank International (RBI), platform tokenisasi didasarkan pada teknologi lejar diedarkan Billon (DLT) dengan tujuan untuk memungkinkan tokenisasi mata wang negara.

Billon ditubuhkan pada tahun 2015 dan merupakan syarikat FinTech yang berusaha mengintegrasikan urus niaga mata wang negara, alat pengurusan dokumen dan identiti ke dalam satu seni bina.

Tujuannya adalah untuk membawa keupayaan blockchain ke dunia yang diatur. Ini sejalan dengan tren global bank perdagangan dan pusat membangun infrastruktur berasaskan blockchain yang mematuhi peraturan pembayaran dan data.

Bank Peningkatan FinTechs

Sistem dari Billon memungkinkan bank menyelesaikan transaksi yang mempunyai kelajuan penyelesaian yang lebih tinggi, status pembayaran yang tepat, pengendalian pengecualian yang dikurangkan dan sebagai akibatnya mengurangkan pertanyaan pelanggan.

Transaksi dengan sistem ini dapat melampirkan data atau dokumen tambahan padanya, mempercepat proses pengesahan dan pengesahan untuk mis. sumber dana. Akibatnya, pemindahan diselesaikan dengan cepat dan diselesaikan sambil mengekalkan jejak audit yang bersih dan ketelusan sepenuhnya.

Kedua-dua Billon dan Raiffeisen Bank International merancang untuk menggerakkan mata wang digital pada akhir tahun ini. Percubaan ditetapkan untuk merangkumi pelanggan korporat dan institusi RBI. Sekiranya tempoh ujian berjaya, bank Austria boleh mula menggunakannya di negara-negara Eropah Tengah dan Timur (CEE) di mana ia memiliki kehadiran yang luas.

Stefan Andjelic, peneraju hub blockchain di Raiffeisen Bank International, bercakap mengenai perlunya bank harus bekerjasama dengan FinTechs untuk memenuhi permintaan pengguna baru:

“Billon adalah contoh hebat fintech yang memahami bagaimana menyesuaikan blockchain untuk memenuhi keperluan bank dan pelanggan mereka. Secara khusus, semasa situasi COVID-19, bank perlu bekerjasama dengan fintech untuk berinovasi lebih cepat dan membantu pelanggan dengan proses pembayaran dan keperluan mudah tunai. “

Sejauh mana manfaat dari platform token belum dapat dirasakan ketika digunakan dalam lingkungan kerja penuh, tetapi Billon mengharapkan bank untuk meningkatkan pengalaman pelanggan, membezakan penawarannya dan mencapai kecekapan biaya pada beberapa langkah selama proses.

Blockchain dan Perbankan

Terdapat trend ketara di kalangan bank perdagangan dan pusat untuk mengembangkan landasan pembayaran baru dan meneroka penyelesaian berasaskan blockchain.

Antara nama rumah tangga pertama di dunia kewangan yang menggunakan idea mata wang digital adalah JP Morgan dengan JPM Coin sendiri yang ditandai untuk menyelesaikan pemindahan dalaman untuk pelanggan korporatnya. Walaupun begitu, hingga hari ini tidak ada kemas kini dari syarikat perbankan mengenai penggunaan sepenuhnya JPM Coin.

Pada masa yang sama, banyak bank pusat di seluruh dunia mengambil langkah tegas untuk melancarkan mata wang digital mereka sendiri, contoh yang jelas adalah People’s Bank of China dengan Yuan digital dan Banque de France menguji versi digital Euro.

Pada tahap tertinggi, institusi sedang mengkaji kemungkinan mata wang digital dan bagaimana ia dapat dilaksanakan dalam persekitaran kewangan semasa.

VISA adalah syarikat lain yang penglibatannya dengan mata wang digital membuktikan perubahan yang ketara dalam bagaimana pembayaran dibuat. Raksasa pembayaran juga telah mengajukan paten di Amerika Syarikat untuk mengembangkan mata wang fiat digital.

Trend untuk Menuju Digital

Kesediaan untuk menghasilkan versi digital mata wang juga telah diperburuk oleh pandemik COVID-19 ketika ini. Peralihan ke pengalaman digital sepenuhnya boleh menjadi hak istimewa bagi banyak syarikat.

Setelah munculnya wabak tersebut, Bank for International Settlements (BIS) menerbitkan laporan tentang bagaimana wang tunai fizikal dapat menyebarkan virus, termasuk COVID-19. Akibatnya, BIS menasihatkan institusi kewangan untuk menggunakan kaedah pembayaran pembayaran digital, sambil mengadvokasi mata wang digital bank pusat (CBDC).

Dengan inisiatif baru berasaskan blockchain dengan Billon, Raiffeisen Bank pasti berada di landasan tepat untuk membawa kaedah pembayaran digital yang lebih baik ke dalam penawaran mereka.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me