Prestasi stabil algoritma menunjukkan bahawa mereka belum membenarkan model mereka

Tinjauan pasaran mengenai kestabilan algoritma dan prestasi model mereka yang berbeza-beza

Algoritma stablecoin telah mendapat banyak daya tarikan akhir-akhir ini, terutamanya disebabkan oleh ledakan DeFi dan populariti pasaran wang automatik dan protokol kewangan yang dibina berdasarkan teknologi blockchain.

Walau bagaimanapun, seperti yang kita bincangkan dalam analisis mendalam terkini mengenai ruang stablecoin, penyelesaian semasa jauh dari ideal – dan walaupun model algoritma mungkin kelihatan padat di atas kertas, ia masih belum dapat dibuktikan dalam praktiknya.

Dalam ulasan pasaran ini, kita akan melihat dengan lebih dekat prestasi beberapa stabilcoin baru-baru ini dan mengulas mengenai kejayaan mereka, atau kekurangannya, dalam membawa kestabilan harga ke kriptosfera.

Stablecoins menggunakan model rebase

Seperti yang dijelaskan dalam ciri mendalam kami yang disebutkan di atas, dengan menyesuaikan baki token dalam dompet pengguna, rebase stablecoin memastikan bahawa pemegang sentiasa mengekalkan bahagian peratusan yang sama dari keseluruhan permodalan pasaran.

Ampleforth (AMPL) adalah contoh yang baik dari stablecoin seperti itu, terutamanya kerana tidak ada projek lain yang terkenal menggunakan model ini. YAM Finance, projek DeFi yang dulunya sangat popular, juga baru-baru ini kurang upaya ciri rebasenya.

Mengikuti model rebase, bekalan AMPL disesuaikan setiap 24 jam sesuai dengan harga rata-rata berwajaran volume, atau VWAP – dan dengan demikian, protokol ini berusaha untuk mengekalkan token pada harga yang stabil $ 1.

Walau bagaimanapun, tinjauan terhadap prestasi harga AMPL selama 90 hari terakhir menunjukkan turun naik antara $ 0,75 dan $ 1,70. Fluktuasi ini, walaupun tidak ideal, menunjukkan peningkatan dalam kestabilan AMPL jika dibandingkan dengan prestasinya pada bulan Julai 2020, ketika ia diperdagangkan sebentar di atas $ 2.

Walaupun pengguna yang memegang AMPL masih mengalami perubahan dalam nilai baki mereka, mereka dapat mengurangi turun naik ini dengan memperhatikan perubahan penawaran pada berbagai tahap, seperti deflasi, inflasi dan lonjakan permintaan berdasarkan peristiwa.

Harga AMPL sejak 90 hari terakhir. Sumber: CoinGecko

Yang dikatakan, AMPL adalah salah satu stablecoin algoritma yang lebih stabil di pasaran hari ini dan masih menggunakan model rebase.

Stablecoins menggunakan model pelbagai token

Dalam model berbilang token, juga dikenal sebagai Saham Seigniorage, jumlah token sebenar di dompet pengguna tidak berubah sebagai tindak balas terhadap perubahan harga. Sebaliknya, mekanisme kestabilan harga diserahkan kepada token sekunder, yang memberi insentif kepada penyedia dan pemberi pinjaman mudah tunai untuk menyokong harga.

Basis Cash adalah stablecoin yang menggunakan model ini dan telah beroperasi selama lebih kurang dua bulan. Ia mempunyai tiga jenis token dalam protokolnya: stablecoin (BAC), token dividen (BAS) dan token bon (BAB). Apabila harga BAC lebih rendah daripada $ 1, BAB diperoleh dengan menghancurkan BAC dengan potongan harga, dan ketika harga BAC lebih tinggi dari $ 1, BAB ditukar dengan BAC pada nisbah satu-ke-satu. Di samping itu, jika semua bon ditebus, maka pemegang BAS dapat menerima BAC tambahan apabila harga BAC lebih tinggi daripada $ 1.

Harga semasa BAC, BAS dan BAB. Sumber: Tunai Asas

Walaupun Basis Cash dibina berdasarkan mekanisme yang begitu kompleks, ketika meninjau prestasi harga BAC selama 30 hari terakhir, kami melihat bahawa ia kehilangan pegangan harga $ 1 selama lebih dari 10 hari. BAC kini berjalan di bawah $ 0.60 dan tidak menunjukkan tanda-tanda pemulihan yang kuat.

Sebab keadaan ini mungkin disebabkan oleh pengeluaran hutang yang besar setelah harga BAC berada di bawah $ 1. Penerbitan bon yang besar bermaksud masa menunggu penebusan yang lebih lama, yang seterusnya membawa kepada deflasi stabilcoin yang berlebihan.

Pada akhirnya, ini menjadi kitaran di mana harga BAC yang rendah bermaksud lebih banyak BAB perlu ditukar dengan potongan harga, yang memberikan tekanan lebih lanjut pada harga BAC.

Asas Tunai belum melalui kitaran penuh, dan memerlukan lebih banyak masa untuk menunjukkan daya tahan mekanismenya. Walaupun ada kemungkinan untuk memasuki fasa inflasi pada suatu masa nanti, nampaknya sukar pada masa ini.

Harga BAC sejak 90 hari terakhir. Sumber: CoinGecko

Basis Coin, peniru Basis Cash, runtuh dengan lebih pantas. Stabilcoin dalam protokol ini, BCC, berjalan pada $ 0.11, pada 20 Januari, dan tidak pernah stabil pada sekitar $ 1 selama lebih dari 24 jam. BCC jelas gagal memberikan kestabilan harga dan tetap berada di bawah tekanan dari penebusan bon yang besar, sehingga tidak mungkin ia akan kembali ke pegangan $ 1 dalam masa terdekat.

Carta harga BCC dalam logaritma dari 2 Januari hingga 20 Januari. Sumber: CoinGecko

Empty Set Dollar (ESD), protokol stablecoin algoritma lain, menggunakan a "kupon" mekanisme untuk membiayai hutang protokol. Kupon dibeli dengan membakar ESD, yang mengakibatkan bekalan berkontrak. Kupon kemudian dapat ditebus untuk ESD setelah protokol memasuki fasa inflasi.

ESD menganggap kitaran lapan jam sebagai "zaman," yang bermaksud bahawa jumlah token yang beredar disesuaikan dalam kitaran yang lebih pendek. Hutang dicipta apabila "zaman" akhir dan purata wajaran isipadu, atau VWAP, harga jatuh di bawah $ 1. Oleh itu, jika harga ESD jatuh di bawah jangkar untuk berganda "zaman," hutang menjadi lebih besar dan, sementara itu, "kupon" diskaun menjadi lebih besar untuk menarik minat orang ramai untuk membeli. Di samping itu, ESD menambah tempoh matang hutang, di mana kupon akan berakhir pada tahun 90 "zaman," yang bersamaan dengan 30 hari.

Walaupun ESD telah membuat banyak peningkatan, di atas kertas, di atas AMPL dan BAS, melihat kembali harganya selama 30 hari yang lalu, kita dapat dengan jelas melihat bahawa harga semasa $ 0.51 jauh dari pegangan $ 1. Secara teorinya, sama ada harga ESD akan pulih atau tidak akan bergantung pada titik sebilangan besar bon tamat. Buat masa ini, ESD juga memerlukan masa untuk membuktikan dirinya.

Harga ESD sejak 30 hari terakhir. Sumber: CoinGecko

Dynamic Set Dollar (DSD), salinan ESD, berbeza dalam beberapa cara, termasuk memperpanjang kematangan kupon dan mengurangkan jumlah pengembangan dan penguncian token. DSD juga telah memasuki fasa deflasi selama dua minggu terakhir, tetapi harga semasa $ 0.65 nampaknya lebih teguh daripada ESD.

Harga DSD sejak 14 hari terakhir. Sumber: CoinGecko

Stablecoins menggunakan model cagaran separa

FRAX, dilancarkan sekitar sebulan yang lalu, adalah stablecoin sebahagian cagaran dan stablecoin algoritma pecahan pertama di dunia. Sesiapa sahaja boleh membuat FRAX dengan memberikan dua token: token cagaran (USDT dan USDC disokong pada genesis) dan token tadbir urus, FXS. Nisbah cagaran semasa adalah 82.25%, yang bermaksud 1 FRAX dapat dicetak dengan nilai USDT atau USDC bernilai 0.8225 dan FXS bernilai $ 0.1775.

Secara teorinya, apabila 1 FRAX berada di bawah $ 1, arbitrageurs akan membeli FRAX dan menggunakannya untuk menebus USDC dan FXS, dan mendapat keuntungan dari penjualan FXS. Permintaan untuk pembelian FRAX akan membolehkan kadar pertukaran mencecah $ 1 lagi. Apabila 1 FRAX melebihi $ 1, para arbitrageurs akan menghasilkan FRAX dengan USDC dan FXS, dan kemudian menjual FRAX dengan keuntungan. Tekanan jual ini akan mendorong kadar pertukaran kembali kepada $ 1.

FRAX, bagaimanapun, masih dalam tahap awal, dan bon yang digunakan untuk mengurangkan fasa deflasi, ketika sejumlah besar token FXS dijual, masih belum dilancarkan. Oleh itu, protokol ini sangat stabil sejak sebulan yang lalu, dan harga FRAX tetap pada $ 1. Di samping itu, saiz pasaran FRAX berkembang dengan perlahan, dan jumlah penerbitan FRAX belum melebihi 26 juta. Kita masih perlu melihat apakah FRAX tetap berlarutan apabila nisbah cagaran dikurangkan dan apakah jumlah penerbitannya semakin meningkat.

Harga FRAX sejak dilancarkan. Sumber: Kewangan Frax

Algoritma stabilcoins mempunyai banyak bukti

Setelah mengkaji semua kestabilan algoritma yang disebutkan di atas, kita dapat melihat bahawa penggunaan bon dan dividen sebagai insentif nampaknya berjaya hingga tahap tertentu. Walau bagaimanapun, pasti ada unsur spekulatif dan berisiko tinggi yang terlibat dalam model-model ini.

Walaupun algoritma stablecoin bertujuan untuk lebih berskala daripada stablecoin yang disokong cagaran, prestasi pasaran baru-baru ini menunjukkan bahawa mereka tidak selalu berfungsi dengan baik dalam praktik dan memerlukan lebih banyak masa dan kematangan pasaran untuk tetap berpegang teguh pada pegangan lembut $ 1.

Walau apa pun, terbukti bahawa ledakan DeFi dan peralihan umum ke arah penyelesaian kewangan bertenaga blockchain mendorong inovasi dan eksperimen, yang cenderung menghasilkan hasil positif dan protokol yang lebih baik dan lebih mantap di masa depan. Sehingga itu, koin stabil yang dijamin fiat kemungkinan akan tetap popular.

OKEx Insights menyajikan analisis pasaran, ciri mendalam, penyelidikan asli & berita yang disusun daripada profesional crypto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me