Dari Sepotong Pizza ke Tiket Penerbangan – Evolusi Pembelian Crypto

Buku putih Bitcoin, yang diterbitkan pada tahun 2008 dengan nama samaran Satoshi Nakamoto, meletakkan asas untuk pembayaran terdesentralisasi. Dari masa ke masa, minat terhadap mata wang dan sistem pembayaran yang terdesentralisasi meningkat dan begitu juga dengan nilai Bitcoin.

Sejajar dengan kenaikan nilai Bitcoin, cryptocurrency alternatif telah muncul dengan skalabiliti yang jauh lebih baik. Perkhidmatan baru, seperti kad debit crypto, memungkinkan penyatuan pembayaran fiat ke dalam cryptoeconomy. Mari kita tinjau langkah-langkah cryptocurrency yang telah diambil untuk menjadi sistem pembayaran global.

Dari Laman Web Gelap hingga Penghantaran Pizza

Oleh kerana sifat pembayaran peer to peer semu-anonim, tidak dapat dielakkan bahawa salah satu kes penggunaan Bitcoin pertama adalah pemudahcaraan transaksi yang tidak jelas. Oleh itu, cryptocurrency segera dipilih sebagai pilihan pembayaran utama untuk pelbagai tawaran yang sah dan sering terlarang di laman web gelap.

Tidak lain dari John McAffee, salah satu penyokong dan pelari siri Bitcoin yang paling lantang untuk presiden AS, secara terbuka mengakui telah membayar dadah, pornografi, dan pelacur dengan cryptocurrency. Untuk Silk Road, salah satu pasaran gelap terbesar di laman web gelap, dianggarkan bahawa platform ini mempunyai perolehan kira-kira 1.2 bilion Dolar AS. Semasa platform ditutup pada tahun 2013, pihak berkuasa merampas Bitcoin bernilai kira-kira 3 juta Dolar.

Walau bagaimanapun, pembayaran Bitcoin tidak bersifat peribadi. Banyak perkhidmatan blockchain, termasuk pertukaran crypto-ke-fiat mesti mematuhi keperluan KYC / AML. Oleh itu, pihak berkuasa dapat menghubungkan transaksi cryptocurrency dengan identiti dalam banyak kes. Ini menjadikan cryptocurrency sebagai sistem pembayaran yang sah.

Di sisi transaksi undang-undang, Yayasan Frontier Elektronik dan WikiLeaks telah mula menerima Bitcoin untuk sumbangan pada tahun 2011. Juga, banyak pedagang yang beroperasi secara sah telah mula menerima Bitcoin dan beberapa Altcoinnya sebagai pilihan pembayaran.

Peningkatan harga Bitcoin yang dihasilkan menghasilkan banyak kisah aneh, dari lelaki yang menyisir tempat pembuangan sampah dalam usaha putus asa untuk mencari cakera kerasnya yang mengandungi 7500 Bitcoin, hingga transaksi pizza legendaris. Dalam urus niaga 2010, seorang lelaki Florida (siapa lagi) membayar 10000 Bitcoin sebagai ganti dua pizza Papa John.

Acara ini, yang turun dalam sejarah sebagai pembelian Bitcoin pertama, disambut setiap tahun pada 22 Mei. Sehingga Hari Bitcoin Pizza yang lalu, 10000 Bitcoin bernilai kira-kira 80 juta Dolar AS.

Dari 7 TPS hingga Blockchains yang Boleh Skalabel

Dengan hanya 7 transaksi sesaat, Bitcoin mempunyai jumlah transaksi yang sangat rendah. Oleh kerana urus niaga di blockchain Bitcoin bersaing untuk kapasiti transaksi menggunakan yuran mereka, ini dapat menyebabkan kenaikan yuran yang tajam, terutama pada saat permintaan transaksi tinggi.

Walaupun bayaran untuk satu transaksi relatif stabil dalam tiga bulan terakhir, melayang sekitar $ 0,60, ada beberapa waktu ketika pemilik Bitcoin harus membayar beberapa dolar untuk melakukan pembayaran. Semasa pecahnya gelembung 2017, malah bayarannya mencecah $ 54.

Untuk mengatasi masalah skalabilitas, beberapa pelombong telah mencadangkan untuk meningkatkan ukuran blok dari 1 MB menjadi 8 MB. Oleh kerana majoriti pelombong menentang cadangan ini, para penyokong berpisah dari blockchain Bitcoin dan mencipta Bitcoin Cash dalam garpu keras.

Pada masa yang sama, Altcoin yang berskala telah mulai muncul dan bertambah baik secara konsisten dari masa ke masa. Dengan rantaian blok Proof of Stake moden, yang dapat menangani ribuan transaksi sesaat, adalah mungkin untuk melakukan transaksi yang berharga sepersekian sen dan sampai ke penerima hanya dalam masa lima saat. Baru-baru ini, Bitcoin SV, yang terpisah dari garpu keras lain dari Bitcoin Cash, telah meninggalkan saiz blok sepenuhnya, memungkinkan untuk menghasilkan transaksi yang hampir tidak terhad.

Satu lagi perkembangan moden dalam sektor blockchain adalah kemunculan stablecoin. banyak kes penggunaan blockchain memerlukan ramalan harga, yang tidak dapat dicapai dengan cryptocurrency yang tidak disokong, kerana turun naik. Terutama pengguna biasanya memilih harga yang stabil berbanding risiko pertukaran yang ditimbulkan oleh cryptocurrency. Lebih-lebih lagi, stablecoin menghasilkan berbagai aplikasi di sektor Decentralized Finance (DeFi).

Dari Cawan Kopi hingga Sistem Pembayaran global

Sementara itu, penerimaan pembayaran cryptocurrency semakin meningkat. Contohnya adalah Paralelní Polis penggodam Czech, yang juga menjadi tuan rumah Institut Cryptoanarchy. Ruang penggodam yang terletak di Prague dengan bangga telah menjadi bar kopi Bitcoin pertama di dunia.

Semasa kenaikan kenaikan fi Bitcoin, Polis telah memperkenalkan Litecoin dan Bitcoin Cash sebagai mata wang alternatif. Pengunjung yang tidak mempunyai pendedahan sebelumnya terhadap cryptocurrency boleh mendapatkan kopi mereka dengan membeli cryptocurrency dari ATM Bitcoin / Litecoin dalam ruang penggodam, atau dengan membeli kad dompet plastik yang telah dimuatkan sebelumnya.

Dalam projek perintis tahun lalu, NGO antarabangsa Oxfam telah mengedarkan sebilangan besar kad ketuk dan bayar sebagai bantuan bencana kepada masyarakat di Vanuatu. Setiap kad telah dimuatkan dengan 50 unit stablecoin DAI. Kedai tempatan menerima sistem PoS di mana pemegang kad dapat menebus bantuan mereka.

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, penyelidikan menunjukkan dengan jelas bahawa bantuan kewangan lebih efektif daripada menyumbangkan barang fizikal, kerana yang terakhir cenderung merosakkan ekonomi tempatan. Oxfam menyatakan bahawa projek itu berjaya, kerana bentuk bantuan kripto ini jauh lebih efisien daripada pemindahan wang tunai, atau sumbangan dalam bentuk. Oleh itu, mereka ingin meningkatkan pembayaran bantuan cryptocurrency di Vanuatu.

Oleh kerana transaksi pizza bersejarah (penerima adalah lelaki Inggeris, yang memesan pizza dengan kad kreditnya), pembelian crypto bergantung pada perantara, setiap kali vendor tidak menerima pembayaran crypto langsung. Perkhidmatan dalam talian segera muncul yang menjual baucar digital sebagai pertukaran dengan cryptocurrency, yang kemudiannya dapat ditebus di pelbagai pasaran dalam talian dan fizikal, seperti Amazon.

Trend terkini dalam pengembangan sistem pembayaran cryptocurrency adalah kad debit crypto. Di sini, penjaga yang dipercayai mengeluarkan kad debit, yang berfungsi dengan baik di mana-mana PoS yang menerima kad Visa. Pelanggan boleh memuatkan kad debit mereka dengan fiat atau cryptocurrency. Apabila mereka menggunakan kad mereka untuk membuat pembelian dari baki crypto mereka, penjaga secara automatik menukar jumlah pembelian dan memindahkan mata wang fiat kepada penerima.

Salah satu penyedia perkhidmatan tersebut ialah CoinZoom. Dengan kerjasama dengan rakan kustodian terkemuka mereka BitGo, CoinZoom menawarkan pelbagai kad debit Visa berjenama. Dengan lesen di semua 50 negeri, CoinZoom sepenuhnya mematuhi pelanggan AS mereka.

Selain memindahkan dana crypto yang ada ke dompet CoinZoom, pengguna juga dapat membiayai dompet mereka melalui pelbagai kaedah pembayaran tradisional dengan mata wang fiat, yang kemudian dapat ditukar menjadi lebih dari 40 cryptocurrency. Dengan menggunakan aplikasi mudah alih, pelanggan CoinZoom dapat, pada bila-bila masa, memilih dompet cryptocurrency, dari mana jumlah pembelian dipotong.

Apa yang membuat CoinZoom menonjol daripada penyedia kad debit crypto lain adalah keselamatan yang diberikan oleh BitGo. Oleh kerana BitGo menyimpan sebahagian besar dana dalam dompet sejuk dan diinsuranskan terhadap kerugian hingga $ 100 juta, semua deposit CoinZoom sangat selamat dari penggodam. Oleh kerana Polisi Liabiliti Sifar Visa, pemegang kad tidak bertanggungjawab untuk sebarang transaksi penipuan sekiranya kad hilang atau dicuri.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me