KuCoin Mencegah Pencurian $ 150 Juta, Menjadi Terkini dalam Pelanggaran Panjang

Pada 26 September 2020, pertukaran cryptocurrency yang popular KuCoin digodam. Dengan dicuri kira-kira $ 150 juta USD, ia merupakan salah satu kecurian cryptocurrency terbesar setakat ini.

Sejak peristiwa ini, pasaran kripto relatif tidak bertahap. Ini menimbulkan persoalan, ‘adakah peretasan pertukaran menjadi perkara biasa sehingga kejadiannya tidak lagi memberi kesan kepada pelaku pasaran’?

Walaupun ini terdengar seperti ide yang tidak masuk akal, ini menyoroti perlunya perubahan pendekatan oleh penyedia perkhidmatan dan klien. Pertukaran perlu meningkatkan usaha keselamatan agar tidak menjadi wajah ketidakcekapan. Pelabur perlu meningkatkan ketekunan semasa mempercayakan dana kepada penyedia perkhidmatan.

Dengan ini, pada hari ini kita melihat beberapa peretasan yang paling terkenal berjumlah $ 40 juta atau lebih yang berlaku sejak beberapa tahun kebelakangan ini.

Kecurian Terkenal

KuCoin – September 2020

Pada masa penulisan Kucoin adalah pertukaran terbaru yang diretas. Berlaku pada 26 September 2020, seorang pencuri mendapat akses dan membubarkan pelbagai ‘dompet panas‘Dimiliki dan dikendalikan oleh KuCoin. Aset yang terjejas termasuk BTC, ETH, LTC, XRP, BSV, XLM, TRX, USDT, dan pelbagai token berasaskan ERC-20.

Syukurlah, KuCoin telah mengekalkan polisi insurans yang kuat selama beberapa tahun sekarang. Maknanya, dalam hal ini, dana pengguna diharapkan dapat dilindungi.

Jumlah Kehilangan: >$ 150,000,000 USD

AltsBit – Februari, 2020

Walaupun beberapa pertukaran dapat mengatasi ribut setelah diretas, AltsBit tidak begitu bernasib baik. Peretasan ini, yang berlaku hanya beberapa bulan setelah pertukaran dilancarkan, menyaksikan pencuri mengambil pelbagai aset, termasuk – BTC, ETH, KMD, VRSC, ARRR. Dalam kejadian ini, peristiwa tersebut menyaksikan kumpulan penggodam LulzSev mengaku bertanggungjawab.

Jumlah Kehilangan: >$ 70,000,000 USD

QuadrigaCX – Disember 2019

Setelah siasatan yang panjang, Suruhanjaya Sekuriti Ontario (OSC) ditentukan pada Julai 2020 bahawa Ketua Pegawai Eksekutif dan Pengasas Gerald Cotten bertanggungjawab secara langsung atas kehilangan aset kerana penipuan dan penyalahgunaan dana pelanggan selama bertahun-tahun; OSC memanggil Quadriga sebagai “skema ponzi” kerana penggunaan dana pelanggan oleh Cotten untuk menampung kerugian perdagangan haramnya. Ketika Quadriga pada mulanya runtuh, ada spekulasi bahwa dana tersebut hilang atau tidak dapat diakses dalam akaun kripto, sayangnya, itu tidak terjadi. Juruaudit Ernst dan Young dapat memperoleh kembali $ 45 juta, mengakibatkan kerugian keseluruhan $ 169 juta. Malangnya bagi pelanggannya, dana yang hilang tidak dilindungi oleh polisi insurans.

Jumlah Kehilangan: >$ 215,000,000 USD

UpBit – November, 2019

Sebilangan besar peretasan yang berlaku diselesaikan melalui akses tanpa izin ke ‘hot-wallet’ yang digunakan oleh pertukaran. Contoh ini agak unik, kerana kecurian itu menyaksikan penggodam mencuri dari UpBits ‘simpanan sejuk‘. Satu-satunya aset yang terjejas dalam kecurian ini ialah ETH. Kerugian pelanggan dilindungi oleh bursa itu sendiri.

Jumlah Kehilangan: >$ 50,000,000 USD

Binance – Mei 2019

Binance adalah salah satu pertukaran crypto terbesar di dunia, banyak yang tidak menyangka kecurian ini akan berlaku. Fakta bahawa ia berlaku, menekankan risiko meninggalkan aset dalam kawalan orang lain. Sekiranya salah satu pertukaran terbesar rentan, setiap pertukaran rentan. Dalam hal ini, Binance memastikan bahawa kerugian akan ditanggung oleh pertukaran.

Jumlah Kehilangan: >$ 40,000,000 USD

Coincheck – Januari 2018

Tidak ada yang mahu dikaitkan dengan salah satu pencurian terbesar sepanjang masa. Malangnya bagi Coincheck, keputusannya untuk menyimpan sejumlah besar dana pengguna dalam dompet panas mengakibatkan pencurian rekod. Dalam kes ini, satu-satunya aset yang terjejas adalah NEM. Malangnya bagi NEM, peristiwa tersebut mengakibatkan kerosakan cagaran yang besar sehingga merosot harganya – walaupun tidak salah.

Jumlah Kehilangan: >$ 530,000,000 USD

Zaif – September 2018

2018 adalah tahun yang sukar bagi pertukaran berasaskan Jepun, penggodaman ini mengikuti insiden yang disebutkan di atas yang melibatkan Coincheck. Di sini, aset yang terjejas adalah BTC, BCH, dan MONA. Sama seperti kebanyakan peretasan, pencuri dapat mencuri aset melalui akses tanpa izin ke dompet panas bursa. Walaupun peretasan berlaku pada tahun 2018, baru-baru ini mulai mendapat lebih banyak perhatian, kerana Zaif telah memutuskan untuk menuntut Binance. Ia mendakwa bahawa Binance membantu mencuci dana yang dicuri melalui polisi KYC / AML yang tidak mencukupi.

Jumlah Kehilangan: >60,000,000 USD

Mt. Gox – Februari, 2014

Walaupun kecurian ini telah dikalahkan oleh Coincheck sebagai yang terbesar seumpamanya, Mt. Gox boleh dikatakan hack paling terkenal seumpamanya. Walaupun peristiwa itu berlaku pada tahun 2014, kesannya berlanjutan hingga ke hari ini. Satu-satunya aset nota yang terjejas adalah Bitcoin, dengan jumlah 850,000 BTC dicuri.

Jumlah Kehilangan: >$ 450,000,000 USD

Utamakan keselamatan

Malangnya, ini hampir tidak ada senarai peretasan pertukaran yang komprehensif. Walaupun tampaknya ada tema umum yang melibatkan penggunaan dompet panas, ini bukanlah satu-satunya jalan risiko. Pencurian juga berlaku akibat dari pekerjaan dalam, akses dompet sejuk, dan banyak lagi.

Sekiranya satu perkara telah dibuat dengan jelas – lindungi aset anda. Jangan tinggalkan dana di bursa tanpa perlu. Sebagai pelabur, ambil pendekatan proaktif untuk keselamatan aset – gunakan dompet perkakasan, gunakan perkhidmatan jagaan yang dihormati, dll. Bahkan pertukaran yang paling dihormati rentan terhadap serangan.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me