Rancangan mata wang digital pan-Asia China dan dorongan untuk memecah dominasi USD

Imej mata wang digital Pan-Asia

Semasa mesyuarat penggubal undang-undang China baru-baru ini, satu kumpulan dicadangkan penciptaan mata wang digital tempatan dan serantau. Disebutkan dalam proposal sebagai “mata wang digital yang stabil” – dan di media sebagai mata wang digital “Asia Timur” atau “pan-Asia” – mata wang yang dicadangkan bertujuan untuk memfasilitasi transaksi rentas sempadan di rantau ini.

Menurut cadangan itu, ia akan disokong oleh empat mata wang fiat tempatan: yuan Cina, dolar Hong Kong, yen Jepun dan won Korea Selatan. Walau bagaimanapun, cadangan itu tidak secara eksplisit menyebut blockchain sebagai teknologi yang mendasari sistem ini.

Konteks untuk munculnya mata wang digital serantau mempunyai dua aspek utama: langkah global ke digital dan keadaan ekonomi semasa yang didorong oleh wabak COVID-19, serta dominasi dolar Amerika Syarikat dalam perdagangan global. Cadangan untuk mata wang digital pan-Asia – yang secara jelas tidak termasuk A.S. dan USD – memerlukan pemeriksaan yang lebih mendalam mengenai reka bentuk dan kemungkinan kesannya.

Mengapa mencadangkan mata wang digital pan-Asia?

Konsep stablecoin untuk rantau Asia Timur diusulkan pada sesi Persidangan Perundingan Politik Rakyat China bulan lalu, yang merupakan sebahagian daripada pertemuan tahunan “Dua Sesi” yang lebih besar mengenai dasar nasional China. Menurut Neil Shen, rakan pengurusan Sequoia Capital China, yang membentangkan projek itu dalam pertemuan itu, mata wang digital pan-Asia akan memenuhi tiga objektif:

  1. Risiko kadar pertukaran yang lebih rendah dalam transaksi rentas sempadan (memudahkan perdagangan di rantau ini)
  2. Meningkatkan kecekapan penyelesaian
  3. Sediakan persekitaran ujian untuk Pembayaran Elektronik Mata Wang Digital China, atau DCEP

Cadangan dicadangkan bahawa pengembangan mata wang digital serantau seperti itu akan diawasi oleh PBoC, bank pusat China. Namun, itu akan dirancang dan dikembangkan oleh firma sektor swasta.

Dari segi masalah yang ingin diselesaikan oleh pencipta mata wang, fokus cadangan tersebut adalah pada kecekapan perdagangan dan penyelesaian rentas sempadan. Cadangan itu menekankan perlunya pemulihan ekonomi di Asia berikutan kesan COVID-19.

Mata wang yang dicadangkan tidak disajikan sebagai pengganti empat mata wang fiat yang akan menyokongnya sebagai mata wang serantau rasmi (seperti euro di zon Euro). Sebaliknya, ia diusulkan sebagai alat untuk membuat transaksi antara keempat mata wang dan negara tersebut lebih murah dan lebih efisien, dengan anggapan bahawa ini akan membantu merangsang perdagangan antara mereka.

Melihat risiko nilai tukar, seperti yang disebutkan di atas, salah satu mata wang fiat yang menyokong syiling yang dicadangkan adalah dolar Hong Kong, yang nilainya disatukan ke dolar A.S. di bawah sistem kadar pertukaran berangkai. Oleh kerana Hong Kong adalah hab perniagaan luar pesisir global utama bagi yuan Tiongkok, menyumbang 70% daripada jumlah pembayaran RMB luar pesisir yang dilakukan di daratan China dan di dalam pasaran luar pesisir global, kemasukan HKD dapat membantu menstabilkan mata wang yang dicadangkan dan mendorong penerapan perusahaan.

Menurut Shen, penstabilan nilai selanjutnya dapat dicapai dengan merujuk kepada berat mata wang fiat dari tarikan khas dari Dana Kewangan Antarabangsa.

Kecekapan penyelesaian adalah objektif kedua dari mata wang digital pan-Asia yang dicadangkan. Data dari Bank Dunia menunjukkan bahawa kos penghantaran wang ke China adalah 9.04%, yang jauh lebih tinggi daripada purata global 6.84%. Mata wang digital yang dicadangkan digambarkan sebagai membolehkan perusahaan menggunakan dompet digital khusus untuk melakukan pembayaran rentas sempadan peer-to-peer.

Akhirnya, mata wang digital pan-Asia juga menyediakan persekitaran pengujian untuk DCEP China, sistem yuan digital negara yang sedang dalam pembangunan. Cadangan Shen menunjukkan bahawa mata wang digital pan-Asia akan memudahkan penyatuan dengan DCEP, berfungsi sebagai platform pertama untuk penggunaannya. Cadangan itu juga menyarankan kerjasama penyelidikan antara PBoC dan Hong Kong Monetary Authority dalam bidang seperti pemindahan dana rentas sempadan, penyimpanan rekod transaksi dan polisi anti pencucian wang.

Pesaing Libra baru

Kemunculan mata wang digital pan-Asia akan – dan memang sudah telah – pasti dapat membuat perbandingan dengan Facebook Libra, terutama ketika melakukan pembayaran rentas sempadan. Reka bentuk yang sangat dicadangkan untuk mata wang pan-Asia – stablecoin yang disokong oleh sekumpulan mata wang fiat – menyerupai reka bentuk yang paling baru dicadangkan untuk koin Libra.

Memandangkan asas pengguna Facebook yang besar, duit syiling Libra berpotensi menjangkau berbilion orang jika dilancarkan dan disatukan dengan produk Facebook. Tepatnya, Facebook kini mempunyai 2,3 bilion pengguna aktif bulanan, dengan 1.1 bilion dari pengguna ini di rantau Asia Pasifik dan 200 juta pengguna WhatsApp di India sahaja.

Sebaliknya, mata wang digital pan-Asia yang dicadangkan berpotensi dapat menandingi angka-angka ini, jika tidak melebihi angka tersebut, jika ingin menjadi arus perdana hanya di China – didorong oleh pengawal selia tempatan.

Sebenarnya, dari segi penggunaan, satu kelebihan tersendiri yang dimiliki oleh mata wang digital pan-Asia atas koin Libra adalah sokongan peraturan. Walaupun Libra masih belum menerima lampu hijau dari pengawal selia A.S. dan dipimpin oleh sektor swasta, mata wang pan-Asia yang dicadangkan dijangka mematuhi pihak berkuasa China dengan merancang dan berintegrasi dengan DCEP.

Dalam komen kepada OKEx Insights, Dr. Alicia Garcia-Herrero, ketua ekonomi untuk Asia-Pasifik di bank pelaburan Natixis, menyatakan bahawa sokongan pengawalseliaan ini meningkatkan peluang kejayaan mata wang pan-Asia dengan ketara:

“Berbanding dengan Libra, yang merupakan mata wang persendirian, mata wang digital Pan-Asia didorong oleh bank pusat dan dengan itu kemungkinan besar akan berjaya. Persoalannya adakah ia boleh mencabar USD. “

Mencabar dominasi pasaran USD

Memandangkan dinamika ekonomi global sekarang, dapat dikatakan bahawa mata wang digital pan-Asia ini dapat menjadi alat bagi China untuk mengatasi dominasi ekonomi dolar dan Amerika Syarikat.

Sementara A.S. sahaja menyumbang 10% perdagangan global dan 15% daripada KDNK global, separuh daripada invois perdagangan global dan dua pertiga penerbitan sekuriti global diselesaikan dalam USD.

Di wilayah Asia-Pasifik, China mungkin berusaha untuk mengatasi pola ini dengan inisiatif “Belt and Road” – strategi global pemerintah China untuk mengembangkan infrastruktur untuk perdagangan dan perdagangan, yang diperkenalkan pada tahun 2013.

Menurut a Laporan Morgan Stanley mulai bulan Mac 2018, negara-negara yang merupakan bagian dari inisiatif ini memberikan China peluang besar untuk memperluas pengaruh ekonominya, kerana mereka “menyumbang 30% dari KDNK nominal global, 40% pertumbuhan PDB global dan 44% dari populasi dunia.”

Salah satu pelaburan utama dalam inisiatif Belt and Road adalah Koridor Ekonomi China-Pakistan bernilai $ 68 bilion, yang disertai dengan pelbagai projek lain (bernilai lebih dari $ 200 bilion) yang menghubungkan China ke Pelabuhan Gwadar Pakistan.

Walaupun angka-angka ini mencerminkan fokus China pada inisiatif itu, laporan Morgan Stanley menganggarkan bahawa jumlah pelaburan negara dalam projek Belt and Road dapat mencapai $ 1.2- $ 1.3 trilion menjelang 2027.

Namun, di sebalik usaha tersebut, dolar A.S. tetap dominan di pasaran kewangan, perakaunan untuk 61.63% rizab pertukaran asing diperuntukkan secara global pada Q2 2019, diikuti oleh euro dan yen. Pada Q2 2019, China hanya menyumbang 1.97% daripada rizab forex yang diperuntukkan secara global.

Komposisi mata wang rizab FX pada 2019. Sumber: Reuters, Refinitiv Datastream

Sekiranya diadopsi di rantau ini sebagai mata wang penyelesaian untuk perdagangan dan pelaburan di negara Belt and Road, mata wang digital pan-Asia yang dicadangkan dapat membantu meningkatkan bahagian yuan dalam rizab forex yang diperuntukkan.

Lebih-lebih lagi, dengan mata wang digital pan-Asia yang memfasilitasi transaksi rentas sempadan kos rendah, ia mungkin menarik bagi negara-negara di rantau Afrika, yang secara historis bergelut dengan kos pembayaran yang tinggi.

Untuk transaksi rentas sempadan di Afrika, bank tempatan perlu mematuhi peraturan yang berlebihan dan dengan demikian mereka menagih bayaran kiriman wang yang lebih tinggi. Walau bagaimanapun, dengan 39 negara Afrika disenaraikan dalam inisiatif Belt and Road China, mata wang digital pan-Asia mungkin terbukti bermanfaat dari segi pengurangan kos pembayaran dan seterusnya meningkatkan pengaruh RMB, mencabar dominasi USD di rantau ini.

Pasaran pengiriman wang yang berkembang menuntut penyelesaian digital

Pasaran pengiriman wang digital semasa di Asia khususnya mempunyai potensi besar gangguan kerana kos yang tinggi. Kiriman wang digital, yang merujuk kepada pemindahan wang menggunakan rangkaian dan aplikasi digital, adalah berkembang secara eksponen dan dijangka mencecah $ 269.78 bilion pada tahun 2026.

Lebih-lebih lagi, dalam kes China, penduduk kelas menengah atas bandar dijangka akan empat kali ganda antara tahun 2012 hingga 2022, menyebabkan peningkatan pembayaran kiriman wang rentas sempadan untuk kos pendidikan dan peribadi.

Pasaran pengiriman wang yang berkembang memerlukan penyelesaian digital, memperkuat kes untuk mata wang digital pan-Asia. Namun, menurut Dr. Garcia-Herrero, pelancaran penyelesaian seperti itu mungkin memerlukannya disambungkan ke mata wang utama:

“Satu-satunya cara saya memikirkan ini (mata wang digital berasaskan blockchain) dapat dilaksanakan dalam jangka masa yang wajar adalah dengan menggunakan mata wang jangkar, yang pasti akan menjadi E-RMB dan mempunyai mata wang lain (mungkin digital tetapi tidak pasti jika perlu segera) pasangkan mata wang utama. Sudah tentu orang boleh memikirkan sebuah band seperti yang berlaku pada mekanisme nilai tukar sebelum euro diciptakan. “

Walaupun terdapat insentif serantau dalam hal pembayaran menggunakan mata wang digital pan-Asia, permintaan untuk penyelesaian pembayaran yang menjimatkan jauh melampaui Asia dan, sekali lagi, sangat jelas terlihat di Afrika. Statistik dari Bank Dunia menunjukkan bahawa Afrika Sub-Sahara mempunyai kos pengiriman rata-rata global tertinggi pada Q1 2020 – pada 9% – jauh di atas matlamat pembangunan lestari daripada 3%.

Peluang untuk China dan Asia

Pada bulan Disember 2019, Bank Pusat Eropah menyatakan bahawa jika sektor swasta tidak dapat mengembangkan penyelesaian pembayaran pan-Eropah yang cekap, ia akan melakukannya pertimbangkan mewujudkan Mata Wang Digital Bank Pusat.

Memandangkan perubahan landskap ini dan langkah menuju mata wang digital di kalangan bank pusat pada umumnya, cadangan untuk mata wang digital pan-Asia nampak tepat pada masanya dan relevan.

Perkembangan mata wang digital serantau dapat memungkinkan Asia, dan khususnya China, untuk bersaing dengan dominasi USD dalam gelombang ekonomi digital yang akan datang.

Mengulas mengenai senario seperti itu, Aly Madhavji di Blockchain Founders Fund memberitahu OKEx Insights bahawa penguasaan USD dapat “terukir perlahan” dengan munculnya yuan digital dan mata wang digital pan-Asia:

“Hegemoni Dolar AS dapat mulai hilang dengan perlahan. Kami telah melihat kontrak minyak dalam mata wang Yuan yang menyumbang lebih dari 14% perdagangan minyak di bursa utama. Inisiatif mata wang digital Yuan Digital, Libra, dan pan-Asia dapat memberi kesan besar terhadap dominasi USD jika mereka terus melewati rintangan peraturan dan menghasilkan sokongan dari institusi dan pemerintah. “

Menyoroti kepentingan perkembangan ini sebagai penanda potensi ekonomi digital di rantau ini, Henri Arslanian, pemimpin dan rakan kongsi crypto global PwC, memberitahu OKEx Insights:

“Pengumuman ini adalah satu lagi contoh peranan utama yang mungkin dimainkan oleh Asia bukan hanya untuk masa depan aset digital tetapi juga berpotensi untuk masa depan wang.

Walaupun terdapat banyak perhatian pada China dengan DCEPnya, beberapa negara kecil lain di Asia, seperti Korea Selatan, Thailand atau Kemboja, sedang mengerjakan inisiatif CBDC mereka yang menarik juga. Dan sekarang berita mengenai potensi mata wang digital pan-Asia hanya memperkuatkan kepentingan Asia dalam perbualan global mengenai topik ini. ”

Bagaimanapun, seperti yang ditunjukkan oleh Dr. Garcia-Herrero, China akan mendapat keuntungan daripada mata wang digital serantau yang dipimpin oleh bank pusatnya:

“Ini terdengar seperti mendorong e-RMB kerana tidak ada mata wang yang boleh bermula dari sifar (bahkan euro tidak). Model yang dipilih oleh PBoC, lejar edaran pusat, dapat menolong mereka mengesan aliran dan, dengan demikian, membiarkan kawalan modal masih akan berusaha mendorong penggunaan RMB antarabangsa. “

Walau bagaimanapun, A.S. tidak mungkin akan kehilangan dominasi pasarannya tanpa pertengkaran, yang menjadikan ruang mata wang digital lebih menarik untuk ditonton kerana bank pusat dan organisasi swasta mengambil bahagian dalam perlumbaan pengaruh ekonomi global.

__________________________________________________________________________

OKEx Insights menyajikan analisis pasaran, ciri mendalam dan berita yang disusun daripada profesional crypto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me