Nakamoto atau Tidak? 2009-Mined BTC, Craig Wright, Corak Patoshi dan Pencipta Misteri Bitcoin

Penghormatan untuk penciptanya yang tidak dikenali, Satoshi Nakamoto, berada di tengah-tengah Bitcoin (BTC) seperti kultus. Walaupun peningkatan penglibatan pemain kewangan tradisional dan institusi di ruang crypto, ahli komuniti teras terus menegakkan visi Nakamoto mengenai sistem transaksi elektronik yang tidak terdesentralisasi dan tidak boleh dipercayai, yang diperincikannya secara asli Kertas putih Bitcoin.

Pada harga semasa di bawah $ 9,000 setiap Bitcoin, Anggaran pegangan BTC Nakamoto bernilai utara $ 9 bilion. Fakta bahawa dia jelas tidak membelanjakannya selama lebih dari 11 tahun sejak penciptaan Bitcoin hanya meningkatkan persepsi dia dalam masyarakat sebagai revolusi sejati, tanpa cita-cita materialistik.

Misteri di sekitar Nakamoto semakin bertambah dengan kehilangannya dari tempat kejadian sejak terakhir surat menyurat yang disahkan pada bulan April 2011. Tetapi bagaimana jika pencipta dongeng itu muncul semula pada suatu hari dan mengambil alih kepemilikan Bitcoinnya?

Transaksi BTC pada 20 Mei 2020, berasal dari dompet yang tidak aktif sejak 2009, mencetuskan kebimbangan mengenai senario ini ketika disiarkan oleh pengguna Twitter Whale Alert.

Makluman Paus 20 MeiTweet dari pengguna Whale Alert yang menyiarkan transaksi 20 Mei. Sumber: Twitter

Bitcoin harga turun kerana pengumuman itu menimbulkan spekulasi mengenai kepulangan Nakamoto. Mengingat kepemilikan BTC yang dikatakan besar-besaran, pelaku pasaran bimbang Nakamoto secara teori tangki pasaran dan menghancurkan keseluruhan nilai Bitcoin, yang berjumlah $ 170 bilion pada waktu akhbar.

Hanya beberapa hari kemudian, pada 25 Mei yang lain episod berlaku yang melibatkan Bitcoin yang dilombong pada tahun 2009. Orang tanpa nama menyiarkan mesej – ditandatangani secara kriptografi menggunakan alamat yang mengandungi BTC yang ditambang 2009 – yang tujuannya jelas adalah untuk merosakkan keaslian mungkin orang paling terkenal yang secara aktif mengaku sebagai Nakamoto yang sebenar, Craig Wright.

Walaupun urus niaga 20 Mei dengan jelas membiarkan pasaran goyah, kedua-dua episod membawa kembali misteri abadi yang menyangkut pencipta Bitcoin ke barisan hadapan perbincangan. Sebilangan besar pakar industri mendakwa bahawa tidak ada kes yang melibatkan Bitcoin yang ditambang oleh Nakamoto sendiri.

Wawasan OKEx menguraikan latar belakang yang diperlukan untuk memahami apa yang sebenarnya berlaku, pemain dan dinamika utama yang terlibat dan kontroversi yang mengelilingi beberapa Bitcoin pertama yang pernah dibuat.

Hari-hari awal Bitcoin dan simpanan Satoshi

Pada awal penubuhannya, Bitcoin tidak begitu popular seperti sekarang. Orang terawal menyedari keberadaannya dipercayai anggota Senarai Mel Kriptografi – senarai e-mel “yang dikhaskan untuk teknologi kriptografi dan kesan politiknya”, yang jumlah keahliannya tidak diketahui.

Mereka yang berada dalam senarai menerima e-mel dari Nakamoto sepanjang November 2008, sebelum dia melepaskan Bitcoin v0.1 pada Januari 2009.

Rangkaian Bitcoin secara rasmi wujud pada 3 Januari 2009, ketika Satoshi Nakamoto melombong blok pertama, yang dikenali sebagai blok genesis, dengan mesej ini: “The Times 03 / Jan / 2009 Canselor di ambang bailout kedua untuk bank”.

penutup masa genesis merangkumiSampul terbitan The Times dirujuk dalam blok genesis Bitcoin. Sumber: threes03jan2009.com

Dengan keperluan juruaudit atau “pelombong” rangkaian, dipercayai bahawa Nakamoto terus melombong blok Bitcoin pada masa awal untuk menyokong sistem tersebut. Bitcoin menyekat subsidi atau ganjaran – insentif bagi pelombong untuk mengekalkan jaringan – bermula pada 50 BTC per blok lombong. Mengikut kod Bitcoin, insentif ini dikurangkan separuh selepas setiap 210,000 blok (kira-kira setiap empat tahun) – yang paling baru “Separuh” berlaku bulan ini.

Semasa Nakamoto menambang blok baru, dia terus mengumpulkan hadiah blok ini dengan setiap urus niaga coinbase – urus niaga pertama yang dicatatkan di setiap blok dan satu yang menghantar hadiah blok kepada penambang – menerima 50 BTC dalam alamat dompet baru setiap kali.

Alasan penyelidik diberitahu oleh pihak Urus niaga 20 Mei adakah ia berasal dari a dompet yang telah menerima hadiah blok 50 BTC dari perlombongan pada 9 Februari 2009, hanya sebulan setelah pelancaran rangkaian Bitcoin.

50 BTC dihantar dua urus niaga pada 20 Mei – 40 BTC dan kurang dari 10 BTC. Walaupun tujuan sebenar BTC dihantar pada 20 Mei tidak diketahui, Chainalysis melaporkan bahawa “Sepertinya sejumlah wang berakhir di Coinbase.”

Mei 20 transaksiTarikh penjanaan untuk 50 BTC dipindahkan pada 20 Mei 2020. Sumber: Blockchain.com

Melihat dompet yang ditunjukkan di atas, kehadiran transaksi coinbase bermaksud ia adalah milik pelombong, dan tarikh menunjukkan bahawa mereka aktif di rangkaian Bitcoin dalam sebulan pelancarannya. Kedua-dua syarat ini menunjukkan, walaupun tidak secara meyakinkan, bahawa pemilik dompet ini secara teorinya boleh menjadi Nakamoto sendiri, yang dianggap sebagai salah satu dari beberapa pelombong di rangkaian pada masa itu.

Walau bagaimanapun, jumlah blok yang ditambang Nakamoto, dan jumlah BTC yang diterimanya masih belum diketahui, membuat kajian menarik kerana para penyelidik menggali transaksi dan alamat terawal yang diketahui di blockchain.

Mengenal pasti Satoshi dengan corak Patoshi

Penyelidik Blockchain Sergio Demian Lerner dituntut dalam siaran di forum Bitcoin yang berfokus pada Bitcointalk pada April 2013 bahawa dia dapat menganggarkan jumlah BTC yang dipegang oleh Nakamoto pada masa itu. Dia menyatakan ia melebihi 1 juta BTC – kira-kira $ 100 juta ketika itu.

Untuk menjelaskan bagaimana dia sampai pada kesimpulan ini, Lerner menindaklanjuti penemuannya beberapa hari kemudian dengan catatan yang lebih terperinci di blognya sendiri, mendedahkan “Teknik analisis rantaian blok baru,” yang dia lagi dilayari semula paling baru pada tahun 2019.

Dalam analisisnya mengenai blok Bitcoin yang ditambang paling awal, Lerner mengenal pasti corak – yang kemudiannya dijuluki "Patoshi" – bahawa dia mendakwa menunjukkan blok tertentu yang ditambang oleh Nakamoto. BTC bergerak pada 20 Mei 2020, kerana banyak penganalisis crypto menunjuk, tidak jatuh ke dalam corak ini.

Tetapi bagaimana corak Patoshi sebenarnya berfungsi? Lerner mendakwa, menurut analisisnya, bahawa Nakamoto secara eksklusif melombong blok Bitcoin di rangkaian antara 3 Januari 2009 dan 25 Januari 2010, dan mengumpulkan lebih dari 1 juta Bitcoin dalam prosesnya.

Pengkaji berdasarkan andaiannya kajian mengenai hashrate rangkaian pada masa dan kesukaran perlombongan, yang meningkat apabila semakin banyak pelombong bergabung dengan rangkaian.

Menurut Lerner, kajiannya terhadap klien Bitcoin v0.1 yang asal menunjukkan tiga kelemahan berkaitan privasi, yang membantu mengenal pasti semua blok yang dilombong oleh pelombong tunggal.

Lerner memfokuskan pada rentetan yang dapat dikenal pasti dalam blok awal, terutama pada Bidang ExtraNonce, dan menerbitkan carta yang menyoroti blok-blok yang didapati mempunyai asal usul, atau pelombong tunggal, yang dia memutuskan untuk memanggil Patoshi.

Walaupun penyelidikan Lerner telah diperdebatkan secara intensif sejak tahun 2013, analisisnya pada umumnya dipercayai tepat, walaupun tidak 100 peratus tepat. Sementara anggota komuniti crypto gsangat percaya bahawa blok Patoshi jelas menunjukkan adanya pelombong aktif awal yang bertanggungjawab untuk melombong sebahagian besar BTC, kesimpulan bagi beberapa orang adalah bahawa pelombong awal ini, Patoshi, “mungkin atau mungkin bukan Satoshi.”

Lerner, bagaimanapun, lebih tegas dalam kesimpulannya. Dalam analisisnya sejak 2013, dia menunjukkan bahawa pelombong tunggal yang bertanggungjawab melombong semua blok dalam corak Patoshi sebenarnya adalah pencipta Bitcoin, menyimpulkan:

“Ada bukti yang mengaitkan corak Patoshi dengan Satoshi, berdasarkan sumber maklumat awam dan blockchain, tentu saja. Tetapi saya lebih suka berhenti di sini. Tinggalkan Patoshi sendirian sekali. Saya mempunyai banyak perkara untuk dibina untuk Bitcoin, seperti RSK.”

Seperti yang dikritik oleh penemuan Lerner, terdapat pelombong lain yang aktif di rangkaian pada masa itu, di samping Nakamoto. Sekurang-kurangnya salah seorang pelombong asal ini telah mengenal pasti diri mereka sejak, lewat Harold (lebih dikenali sebagai Hal) Thomas Finney. Pada bulan Mac 2013, sebulan sebelum Lerner menyiarkan penemuan pertamanya, Finney menyiarkan mengenai aktiviti perlombongan awalnya pada Bitcointalk:

“Ketika Satoshi mengumumkan peluncuran pertama perisian, saya segera menggunakannya. Saya rasa saya adalah orang pertama selain Satoshi yang menjalankan bitcoin. Saya menambang blok 70-sesuatu, dan saya adalah penerima transaksi bitcoin pertama, ketika Satoshi menghantar sepuluh duit syiling kepada saya sebagai ujian. “

Perlu diperhatikan bahawa corak Nakamoto menerima 50 BTC sebagai ganjaran blok dan kemudian menghantar 10 BTC ke Finney – transaksi BTC pertama yang diketahui – digema pada transaksi 20 Mei 2020, di mana ganjaran 50 BTC yang asli terbahagi kepada dua transaksi daripada 40 BTC dan 10 BTC.

20 Mei BTC bukan dari Patoshi

BTC yang dipindahkan pada 20 Mei dilombong di sekatan 3654. Dengan melihat blok ini dalam analisis Lerner, kita melihat bahawa ia bukan blok Patoshi. Bagi kebanyakan penganalisis dan pengulas crypto, ini membuktikan bahawa bitcoin sebenarnya bukan milik Nakamoto.

corak patoshiBlok 3654 ditunjukkan pada carta yang mengenal pasti blok Patoshi (biru). Sumber: Satoshiblock

Dalam komen kepada OKEx Insights pada 22 Mei, Nic Carter, rakan umum di Castle Island Ventures dan pengasas bersama Coinmetrik, berkongsi pendapatnya mengenai corak Patoshi dan kemungkinan Nakamoto berada di belakang urus niaga 20 Mei.

“Sebilangan besar pakar bitcoin menyimpulkan bahawa model [Lerner] Sergio mempunyai kelebihan, walaupun jumlah blok yang tepat yang dapat diberikannya kepada pelombong awal yang besar sedang diperdebatkan,” Carter menyatakan mengenai corak Patoshi, sambil menambahkan:

“[T] coraknya sangat menarik dan saya tidak melihat alasan untuk meragukan inti analisis – ada pelombong awal besar yang menjalankan perisian khusus yang memulakan perlombongan pada awal dan dilombong hingga 2009.”

Carter terus memetik kenyataan bahawa tidak ada hasil yang ditambang dalam corak Patoshi yang telah dibelanjakan (melampaui satu atau dua transaksi ujian). Ini membezakan Patoshi dari pelombong lain yang beroperasi dalam jangka masa yang sama, yang kadang-kadang menghabiskan ganjaran mereka, seperti yang ditunjukkan dalam data dikongsi oleh jurutera Coinmetrics Antoine Le Calvez.

Sementara Carter bergantung pada penemuan Lerner untuk menyimpulkan bahawa transaksi 20 Mei adalah dari pelombong bukan Satoshi, Blok aliran Ketua Pegawai Eksekutif Adam Back tweet hujah yang berbeza untuk membuat kesimpulan yang sama. Back menulis bahawa penyelidikan Patoshi adalah “Banyak meneka,” tetapi berpendapat bahawa sekiranya Satoshi sendiri menjual duit syilingnya, dia mungkin akan memulakannya dengan yang dilombongnya yang paling baru – yang paling tidak dikenali dari lot.

Menjawab tweet Whale Alert yang asli pada 20 Mei, kedua-dua cypherpunk dan penyokong Bitcoin, Jameson Lopp, dan bekas penyelenggara utama Monero (XMR), Riccardo Spagni, juga memetik corak Patoshi dan mengkritik tweet tersebut kerana mendakwa duit syiling itu dikirim dari “Dompet milik Satoshi yang mungkin.”

Lopp lebih jauh menunjuk bahawa bahasa tweet Whale Alert telah menyebabkan panik yang tidak perlu di pasaran kerana “[Kita semua tahu apa itu ‘dompet milik Satoshi yang dimiliki’ – koin 1M boleh beredar.”

Satoshi Craig Wright yang menyatakan diri dan senarai alamatnya

Walaupun banyak tokoh terkenal telah dianggap sebagai calon Nakamoto yang sebenarnya, ada beberapa tokoh yang diisytiharkan sendiri – yang paling terkenal adalah saintis komputer Australia, Craig Steven Wright.

Transaksi 20 Mei 2020, bagaimanapun, merupakan tamparan kepada tuntutan Wright sebagai Nakamoto, sebelumnya dibincangkan dengan panjang lebar oleh Lopp dalam op-ed tahun lalu.

Sejak Februari 2018, Wright telah terlibat dalam pertempuran undang-undang yang lama dengan harta bekas rakannya yang dikatakan, Dave Kleiman, pakar forensik komputer yang meninggal dunia pada tahun 2013.

Saudara lelaki Kleiman, Ira, yang mengendalikan harta tanah Dave, mendakwa bahawa Dave dan Wright terlibat dalam Bitcoin sejak awal kewujudannya dan menambang 1.1 juta bitcoin bersama – dengan alasan bahawa Dave tidak pernah mendapat akses ke separuh daripada syilingnya.

Semasa prosiding Kleiman lwn Wright, Wright diminta untuk menyerahkan senarai alamat Bitcoin yang dimilikinya yang memegang BTC yang ditambangnya sebelum 2013.

Alamat yang dihantar oleh 50 BTC pada 20 Mei 2020 adalah satu daripada lebih daripada 16,000 alamat yang dimiliki Wright diserahkan kepada mahkamah.

Namun, Wright telah lama menyatakan bahawa dia tidak memiliki akses ke kunci peribadi untuk alamat yang dia kirimkan, kerana, seperti yang dia dakwa, mereka dihiris dan diedarkan di antara pelbagai orang untuk keselamatan tambahan.

Fakta bahawa duit syiling 20 Mei dipindahkan dari salah satu alamat yang sama bermaksud bahawa Wright sebenarnya mempunyai akses ke kunci atau – apa yang diperdebatkan oleh kebanyakan pemerhati – dia sebenarnya tidak memiliki semua alamat yang dia dakwa di mahkamah adalah miliknya. Sama ada cara itu bermaksud dia telah berbohong di mahkamah.

Adakah transaksi 20 Mei hanyalah pelombong Bitcoin awal – bukan Nakamoto – akhirnya menghabiskan ganjaran bloknya, atau dikaitkan dengan kes Kleiman lwn Wright?

Mengulas mengenai pautan transaksi ke kes yang sedang berlaku, Carter memberitahu OKEx Insights pada hujung minggu bahawa dia berpendapat bahawa transaksi 20 Mei mungkin dibuat secara eksplisit untuk merosakkan tuntutan Wright:

“Ada kemungkinan transaksi ini dibuat untuk membatalkan tuntutan tertentu yang dibuat oleh CSW [Wright] di mahkamah – iaitu bahawa dia mengendalikan alamat yang dimaksud, dan bahawa dia tidak dapat mengaksesnya saat ini. Transaksi ini membatalkannya dan menyukarkan kesnya. “

Seperti yang dijelaskan Carter, orang yang menghantar 50 BTC pada 20 Mei semestinya mempunyai kawalan ke atas kunci peribadi ke alamat tersebut. Fakta ini secara jelas membatalkan tuntutan Wright dalam dokumen mahkamah bahawa alamatnya adalah miliknya, tetapi dia tidak mempunyai akses ke kunci peribadi pada masa ini.

Pelombong awal yang lain memanggil Wright keluar

Baru semalam, 25 Mei, lebih banyak aktiviti yang melibatkan bitcoin yang dilombong pada tahun 2009 muncul yang secara jelas melemahkan tuntutan Wright. Entiti tanpa nama mengeluarkan fail dengan 145 alamat Bitcoin, yang semuanya – seperti alamat 20 Mei – menyimpan Bitcoin yang dilombong pada tahun 2009 dan disenaraikan antara 16,000+ alamat yang Wright dituntut di mahkamah adalah miliknya.

Memandangkan bagaimana setiap 145 alamat mempunyai 50 BTC, pada harga semasa, entiti ini telah membuktikan kawalan bernilai lebih dari $ 60 juta dalam Bitcoin sahaja (tidak merangkumi garpu sejak itu).

Mustahil untuk mengetahui sama ada pelombong yang menghantar 50 BTC pada 20 Mei adalah sama dengan yang menghantar 145 alamat semalam. Namun, tidak seperti transaksi 20 Mei, kali ini pelombong awal jelas didorong untuk mendiskreditkan tuntutan Wright.

Menggunakan Bitcoin terbina dalam ciri tandatangan dan pengesahan, yang membolehkan pemilik alamat membuktikan pemilikan mereka tanpa nama, pelombong meninggalkan mesej yang jelas, yang dapat disahkan terhadap semua 145 alamat yang disediakan:

"Craig Steven Wright adalah pembohong dan penipuan. Dia tidak mempunyai kunci yang digunakan untuk menandatangani mesej ini.

Lightning Network adalah pencapaian yang ketara. Namun, kita perlu terus berusaha meningkatkan kapasiti rantai.

Malangnya, penyelesaiannya bukan hanya mengubah pemalar dalam kod atau membiarkan peserta yang kuat memaksa orang lain.

Kita semua Satoshi"

Sesiapa sahaja boleh mengesahkan keaslian mesej dengan memadankannya dengan alamat dan tandatangan Bitcoin (dikongsi dalam fail yang dikeluarkan oleh entiti tanpa nama), seperti yang ditunjukkan dalam tangkapan skrin di bawah.

Pengesahan Tandatangan BTCAlat pengesahan alamat, mesej dan tandatangan Bitcoin. Sumber: Bitcoin.com

Bercakap kepada pengesahan dan asal-usul mesej tanpa nama, Carter memberitahu OKEx Insights dalam komen berasingan semalam:

“Alamat, mesej & data tandatangan adalah semua yang diperlukan untuk mengetahui bahawa mesej itu ditandatangani secara sah oleh privkey [kunci peribadi] (saya mengesahkan pasangan di electrum). Saya percaya ia adalah fail teks yang dijatuhkan di forum 4chan / biz pada asalnya.

Tetapi tidak betul-betul dari mana asalnya kerana yang kita perlukan hanyalah tandatangan dan kandungan teks. “

Maksudnya adalah bahawa, sekurang-kurangnya, 145 alamat dalam senarai yang baru dikeluarkan ini jelas bukan milik Wright.

Carter meneruskan kenyataannya kepada OKEx Insights:

“Saya fikir alamat lama yang asal yang dipindahkan mungkin didorong oleh kes pengadilan dan saya menjangkakan untuk melihat mereka menandatangani OP_RETURN yang menunjukkan bahawa mereka bukan milik CSW [Wright], sangat menarik untuk melihat sekumpulan alamat lain melakukan ini (walaupun dengan cara yang berbeza). Fakta bahawa Craig akhirnya berkomitmen untuk sekumpulan alamat yang didakwanya adalah mungkin mengapa individu ini memilih untuk bertindak sekarang. “

Carter juga menunjukkan bahawa 145 alamat itu, seperti alamat 20 Mei, bukan sebahagian daripada corak Patoshi, “Jadi [hanya] penambang awal bukan Satoshi lain.” Lopp dan yang lain di Twitter juga cepat menunjukkan alamat yang mungkin bukan milik pencipta Bitcoin, dengan Lopp pengeposan pada Isnin:

“Lebih banyak‘ aktiviti ’penambang bitcoin era 2009 kerana seseorang memberikan lebih banyak bukti kriptografi bahawa Craig Wright adalah penipuan. Sekali lagi, blok ini tidak sepadan dengan ‘Corak Patoshi.’ “

Hanya sehari sebelumnya, pada 24 Mei, Lerner sendiri telah disiarkan di Twitter bahawa dia dengan senang hati menambahkan fungsi untuk memeriksa sama ada ada blok yang dilombong oleh Patoshi atau tidak.

Bahasa dan inti pati mesej 25 Mei, dan yang paling khusus menandatangani “Kita semua Satoshi,” menggema e-mel 2015 dari alamat satoshi [at] vistomail.com Mesej 2015 membaca “Saya bukan Craig Wright. Kita semua Satoshi. ”

Walaupun alamat e-mel itu kemudian didedahkan untuk dipalsukan agar kelihatan seperti Nakamoto, sentimen teks, yang disuarakan dalam pesan semalam, memang menyatakan sesuatu yang serupa dengan pendapat Nakamoto sendiri – bahawa identiti apa yang dianggap sebagai individu di sebalik Bitcoin sebenarnya bukanlah yang penting.

Satoshi tetap dalam bayang-bayang

Walaupun episod 20 Mei dan 25 Mei mendorong perbincangan yang menarik, kedua-duanya berfungsi untuk menonjolkan daya tarikan dan misteri abadi di sekitar pencipta Bitcoin.

Adakah Nakamoto “pemuda keturunan Jepun yang sangat pintar dan ikhlas,” seperti dulu digambarkan oleh Hal Finney? Seseorang dari UK, kerana rujukan The Times di blok genesis Bitcoin? Atau adakah dia salah seorang banyak calon dipertimbangkan secara rutin oleh media? Kita mungkin tidak pernah tahu.

Apa yang kita tahu, bagaimanapun, dari Nakamoto surat menyurat terakhir – dengan bekas pembangun Bitcoin Gavin Andresen – adakah pencipta Bitcoin mahu orang memfokus pada projek itu sendiri, dan bukannya identitinya:

“Saya harap anda tidak terus membicarakan saya sebagai sosok bayangan misteri, akhbar hanya mengubahnya menjadi sudut mata wang lanun. Mungkin sebaliknya membuatnya mengenai projek sumber terbuka dan memberi lebih banyak penghargaan kepada penyumbang dev anda; ia membantu memotivasi mereka. ”

OKEx Insights menyajikan analisis pasaran, ciri mendalam dan berita yang disusun daripada profesional crypto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me