Kajian mendalam: Apa yang Mencetuskan Gelombang Baru Stablecoin Hype?

Hanya dalam masa 6 bulan, konsep stablecoin baru sahaja berubah

Gelombang kegilaan stablecoin kedua melanda pasaran pada awal tahun 2019, tetapi stablecoin hari ini sudah berbeza dengan yang sebelumnya tahun lalu.

I. Apa itu stablecoin?

Stabilcoin adalah duit syiling yang disatukan dengan mata wang fiat, biasanya dolar AS, untuk mengekalkan nilai yang stabil. Oleh kerana kadar pertukaran mata wang fiat agak stabil dan kurang berubah-ubah, stablecoin membolehkan penggunaan cryptocurrency praktikal dalam kehidupan seharian.

II. Mengapa kita memerlukan stablecoin? Apakah nilai mereka?

Ini adalah soalan yang sangat penting, tetapi jarang ditangani.

1. Stablecoin adalah pintu masuk ke pelaburan aset digital

Sejak separuh kedua tahun 2017, beberapa negara dan bandar telah mula menyekat atau bahkan melarang transaksi aset digital dengan menghadkan saluran pembayaran untuk pertukaran di bank, untuk membatasi mata wang fiat memasuki pasaran kripto. Pada masa itu, banyak pertukaran terpaksa ditutup di China, tetapi ada pedagang baru dan dana baru ingin memasuki pasar. Satu-satunya pilihan mereka adalah perdagangan OTC, dan mereka mula berdagang secara langsung melalui kumpulan Telegram dan WeChat. Namun, mereka harus menanggung risiko yang besar untuk berdagang di saluran yang tidak diawasi dan pertukaran yang tidak terjalin. Untuk meredakan kerumitan dan risiko mereka, koin stabil yang disambungkan ke mata wang fiat, seperti USDT (1 USDT: 1 USD), menjadi pintu masuk yang ideal bagi para pelabur untuk memasuki pasar aset digital.

2. Stablecoins menawarkan nilai simpanan yang baik untuk pelaburan aset digital

Harga aset digital mengalami turun naik yang agak tinggi, terutamanya ketika pasaran mengalami kemerosotan. Sekiranya peniaga tidak mahu mengambil risiko turun naik harga atau mengeluarkan wang, atau apabila pertukaran tidak menyokong pasangan perdagangan fiat, perdagangan dengan stablecoin nampaknya menjadi satu-satunya pilihan mereka.

Stokcoin terpanas di bawah perhatian tahun lalu bertujuan untuk menyelesaikan masalah perdagangan aset digital. Stabilcoin yang baik harus mempunyai mekanisme kestabilan yang boleh dipercayai untuk memastikan harganya tidak mengalami turun naik yang berlebihan. Ia juga perlu berpengaruh dalam komuniti pelaburan besar-besaran. Ia harus sangat mudah diakses dan bekerjasama dengan pelbagai pertukaran yang menawarkan sebilangan besar pasangan perdagangan stablecoin untuk pelabur berdagang.

Pada dasarnya, stablecoin pada awal hari adalah produk yang dikembangkan dengan cepat untuk menjawab permintaan untuk perdagangan aset digital, dan juga untuk menyelesaikan kontroversi seputar peraturan perdagangan fiat. Semakin banyak harga cryptocurrency berubah-ubah, semakin banyak nilai stabil yang berharga. Kami menjangkakan bahawa apabila semua negara mencabut sekatan perdagangan fiat, stablecoin akan kehilangan nilainya.

3. Stablecoin adalah alat penyelesaian pembayaran masa nyata yang mudah

The stablecoin oleh JP Morgan dan Mizuho Bank Jepun adalah contoh yang baik.

Blockchain memfasilitasi peningkatan yang ketara dalam sistem penyelesaian pembayaran, terutama pada pembayaran lintas entiti. Stokcoin yang dikembangkan oleh dua bank ini pada dasarnya adalah rangkaian penyelesaian blockchain, yang akan bertambah nilainya apabila lebih banyak institusi kewangan dan pelanggan bergabung dengan rangkaian tersebut. Stablecoins juga boleh dianggap “bil penerimaan bank” pada blockchain antara bank.

4. Stablecoins adalah mata wang global yang terdesentralisasi dan aset safe-haven

Mari kembali ke asas: Bitcoin dicipta sebagai mata wang bukan negeri yang membolehkan persaingan bebas.

Jika dibandingkan dengan sistem monetari hari ini, bentuk mata wang yang telus dan stabil seperti Bitcoin, boleh menjadi aset tempat selamat baru bagi penduduk di Venezuela dan Zimbabwe yang harus menghadapi hiperinflasi dan kegagalan hutang negara.

Nampaknya mustahil buat masa ini kerana harga Bitcoin tidak stabil – aset yang tidak menentu tidak dapat digunakan sebagai simpanan nilai atau aset safe-haven.

Tetapi hanya tinggal masa untuk Bitcoin bersinar.

Adalah mungkin untuk meramalkan bahawa apabila nilai Bitcoin adalah signifikan dan ketika geseran pasarannya rendah, ia akan menjadi stabilcoin. Hanya Bitcoin, bukannya stablecoin, yang dapat membuat “kredit” jenis baru dan menyedari nilai pelaburan aset tersebut.

Nilai teras stablecoin secara beransur-ansur beralih dari memfasilitasi pelaburan aset digital ke penyelesaian pembayaran. Stablecoin 2.0 menandakan transformasi industri blockchain dari spekulasi kepada mencipta nilai.

III. Model Stablecoins yang berbeza

Pada tahun yang lalu ketika pemain industri melompat ke kereta api stablecoin, banyak penganalisis cuba mengkategorikan stablecoin, umumnya menjadi tiga jenis: fiat-collateralized, crypto-collateralized, dan algorithmic-collateralized. Namun, pengkategorian seperti ini agak samar-samar, terutama untuk yang terakhir.

Sekiranya kita melihat lebih dekat protokol setiap stablecoin, kita dapat dengan mudah mengetahui bahawa logik di belakangnya adalah mudah – semua stablecoin sangat serupa dengan mata wang fiat yang dibuat di bawah sistem monetari antarabangsa.

Sistem kewangan antarabangsa semasa dikembangkan dari standard emas. Namun, semasa Perang Dunia I, ketika negara-negara yang berperang mencetak wang yang tidak dapat ditebus dan mengehadkan import dan eksport emas untuk mendapatkan anggaran ketenteraan, standard emas tidak lagi dapat bertahan. Sehingga selepas Perang Dunia Kedua, pemerintah A.S. memperkenalkan standard pertukaran emas dengan memasukkan dolar A.S. ke nilai emas. Malangnya, ketika krisis dolar AS meningkat pada tahun 1976, sistem Bretton Woods runtuh, menandakan berakhirnya sistem standard emas dan juga permulaan fasa terapung bebas.

Tanpa sistem penciptaan wang yang dijamin, negara-negara mulai menyusun kebijakan fiskal yang berbeza dan serangkaian kawalan penawaran wang untuk menstabilkan nilai mata wang mereka. (Untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, sebagian besar pemerintah menetapkan kebijakan untuk mengatur inflasi dan penurunan nilai mata uang. Untuk “menstabilkan” nilai mata wang berarti mempertahankan tingkat inflasi yang direncanakan). Biasanya, kestabilan mata wang ditentukan terutamanya oleh daya beli sebenarnya, sementara kadar pertukaran antarabangsa juga akan diambil sebagai rujukan.

Kita hanya boleh membahagikan stablecoin kepada dua jenis utama. Salah satunya adalah penerbitan jaminan aset, yang mempunyai banyak persamaan dengan standard emas – simpanan emas untuk mengeluarkan wang dengan nilai yang setara. Penerbitan jaminan aset boleh dikategorikan lebih lanjut kepada jaminan fiat atau jaminan cryptocurrency.

  • Stablecoins seperti USDT, TrueUSD, GUSD, dan PAX dijamin fiat.
  • Stablecoins seperti BitUSD dan DAI dijamin dengan cryptocurrency.

Jenis utama yang lain adalah penerbitan “tiruan bank pusat”, yang mana mata wang tidak disambungkan ke aset lain. Untuk menstabilkan nilai mata wang, penerbitnya harus menganggarkan permintaan pasaran dan mengurus penawaran mata wang secara dinamis. Kaedah pengurusan meliputi pembelian balik bon, penyesuaian kadar faedah, dan operasi pasaran terbuka.

  • Meniru model pembelian balik bon: Basecoin
  • Meniru model kadar faedah berubah: NuBits
  • Meniru model operasi pasaran terbuka: Reserve, Terra

Walaupun nilai inti stablecoin adalah mengekalkan harga yang relatif stabil (terutamanya berbanding mata wang fiat), model penerbitan arus perdana semasa mempunyai kekurangan dan kekurangan mereka sendiri:

  • Isu utama untuk model fiat-collateralized adalah ketergantungannya pada kredibiliti syarikat penerbitan – bagaimana kita dapat menjamin syarikat itu memiliki simpanan fiat yang mencukupi, tidak terlalu terbitan, dan tidak kehabisan wang.
  • Model cagaran cryptocurrency dihalang oleh turun naik aset yang dilindungi. Model ini sukar berjaya pada masa ini tanpa pasaran cryptocurrency yang matang dan berkembang dengan baik.
  • Untuk pembelian balik bon dan model tiruan kadar faedah berubah, cabaran terbesar datang dari kejatuhan nilai stablecoin. Penerbit harus mengelakkan pelabur menjual jangka pendek dalam kejatuhan pasaran atau tidak membeli bon mereka dengan stablecoin, dan meningkatkan rizab mereka sendiri. Masalahnya ialah, kepentingan bon dan simpanan mereka tidak memiliki nilai intrinsik dan mempunyai kerapuhan yang sama dengan sistem stablecoin.
  • Untuk model operasi pasaran terbuka, sangat sukar bagi penerbit untuk mendapatkan rizab pertukaran asing yang mencukupi. Dengan kata lain, syarikat penerbitan mungkin tidak mempunyai cukup dana untuk membeli balik sejumlah besar stablecoin dari pasaran sekunder.

IV. Perbandingan Model

1. Dengan protokol yang mendasari

Stablecoins seperti Reserve dan Terra menstabilkan harganya dengan membeli / menjual syiling di pasaran terbuka. Walau bagaimanapun, pendekatan ini dianggap paling tidak praktikal dan sangat sukar untuk skala dan berkembang dalam jangka masa panjang. Secara sederhana, bagaimana cadangan dan pendapatan platform e-commerce atau dana pelaburan dapat mengukur daya beli pasar stablecoin global? Stokcoin jenis ini mungkin hanya berfungsi di pasaran kecil atau serantau.

Stablecoins seperti BaseCoin dan NuBits mewakili model “pembelian semula bon” dan “kadar faedah berubah”, yang menghadapi kesukaran paling sukar dalam reka bentuk produk jika dibandingkan dengan protokol lain. Protokol ini masih dalam peringkat awal dan mempunyai ruang yang besar untuk diperbaiki. Malangnya, NuBits telah gagal kerana kekurangan reka bentuknya yang tidak dapat dipulihkan.

Stokcoin yang disokong oleh cryptocurrency seperti BitUSD dan DAI sangat dipengaruhi oleh turun naik pasaran berkala dan kematangan pasaran cryptocurrency. Pada peringkat sekarang, pasaran cryptocurrency belum berkembang sepenuhnya. Kestabilan harga aset bercagaran masih tidak diingini. Juga, banyak pelabur cryptocurrency di pasaran tidak mempunyai akal dan kemampuan arbitraj.

Secara perbandingan, stablecoin yang disokong fiat seperti USDT, GUSE, TrueUSD, dan PAX menjalankan protokol yang lebih mudah, tetapi mereka juga menjadikan model yang paling praktikal setakat ini.

2. Dengan harga sejarah

Dari segi kestabilan harga, stablecoin yang disokong fiat menunjukkan prestasi terbaik di antara stablecoin. Mengambil a >Penyimpangan 5% sebagai standard, nisbah PAX untuk penyimpangan harga dari julat normal dalam 153 hari terakhir adalah 1.96%; Nisbah TrueUSD selama 358 hari terakhir juga 1.96%; Nisbah USDT selama 1458 hari terakhir adalah 4.05%; sementara nisbah GUSD selama 144 hari terakhir adalah 9.72%.

Sementara itu, stablecoin yang disokong cryptocurrency mempunyai kestabilan harga terburuk. Nisbah DAI adalah 8.67% selama 427 hari terakhir; Nisbah BitUSD adalah 68.9% selama 1579 hari terakhir.

Pasaran algoritma stablecoin NuBits, yang berkongsi protokol penerbitan serupa dengan bank pusat, telah merosot tanpa tanda-tanda akan kembali dalam masa terdekat.

V. Menganalisis Prospek Stablecoins

1. Stokcoin yang dijaminkan Fiat masih menjadi arus perdana.

Dalam dua tahun akan datang, koin stabil dengan fiat dijangka berkembang. Ia memerlukan penerbit yang lebih dipercayai, sistem audit yang lebih baik, dan kerangka peraturan yang lebih matang.

Dalam 3 hingga 5 tahun, koin stabilisasi aset blockchain dan algoritma “tiruan bank pusat” akan menyaksikan pertumbuhan selanjutnya, didorong oleh pematangan pasaran aset digital dan pelabur.

Di masa depan, apabila pasaran digital menjadi matang, ada kemungkinan untuk meramalkan bahawa Bitcoin akhirnya akan berkembang menjadi stablecoin.

2. Mata wang fiat digital dan stablecoin masih tidak kompetitif

Sekiranya stablecoin dirancang untuk memenuhi keperluan untuk perdagangan aset digital, selagi peraturan mengenai perdagangan fiat-token di seluruh dunia tetap ketat, stablecoin akan tetap memiliki nilai pasaran mereka.

Apabila stablecoin digunakan oleh bank sebagai alat penyelesaian pembayaran, ia menjadi “mata wang fiat digital”. Dalam kes ini, apa yang menyokong stablecoin bukanlah bank pusat, biasanya pihak berkuasa monetari tertinggi di sebuah negara, tetapi kredit bank perdagangan. Premisnya adalah bahawa bank harus mempunyai dana yang mencukupi untuk menyokong penerbitan.

3. The stablecoin oleh JP Morgan dan Mizuho Bank pada dasarnya adalah alat penyelesaian pembayaran, tetapi mereka adalah tonggak untuk membangun ekosistem.

Koin JPM JP Morgan disatukan 1: 1 oleh Dolar AS dan akan beredar antara bank dan pelanggan institusinya. J Coin, yang dicipta oleh Mizuho Bank, boleh ditebus 1: 1 untuk 1 Yen Jepun dan boleh digunakan oleh pengguna umum untuk menyelesaikan pembayaran runcit.

Bagi pelanggan, kedua-dua mata wang kripto ini tidak memberikan perbezaan yang signifikan daripada memasukkan wang dolar mereka di bank dan melihat angka baki mereka meningkat. Namun, bagi bank-bank, mereka akan dapat memanfaatkan jaringan “The-trade-is-the-penyelesaian” berasaskan blockchain, yang akan bertambah nilainya ketika jaringan berkembang. Sebagai pelopor jenis “stablecoin” seperti ini, mereka akan menikmati kelebihan penggerak pertama berbanding rakan sebayanya di masa depan.

Akhir sekali, ia telah dipersoalkan sama ada pertumbuhan stablecoin menandakan apa yang disebut sebagai tempoh Cryptocurrency 2.0. Artikel ini bertujuan untuk menjelaskan dua perkara penting:

  1. The stablecoin tidak mewakili tempoh Cryptocurrency 2.0. Sebaliknya, ia hanyalah cabang yang dikembangkan berdasarkan peraturan di pasar pelaburan blockchain. Walau bagaimanapun, ia mencerminkan matlamat yang diinginkan oleh pasaran aset digital – Bitcoin yang “stabil”.
  2. Penerapan stablecoin oleh syarikat gergasi bank bermaksud kemajuan yang hebat untuk aplikasi blockchain, kerana ia telah menggunakan teknologi dari pelaburan aset digital ke penyelesaian kewangan dunia nyata.

Setakat ini, stablecoin yang dikeluarkan oleh syarikat gergasi bank boleh ditebus sepenuhnya untuk mata wang fiat yang disatukan tanpa masalah penciptaan mata wang. Di masa depan, dengan diadopsi oleh gergasi kewangan di seluruh dunia untuk meningkatkan kecekapan penyelesaian pembayaran hulu dan hilir, stablecoin berpotensi memainkan peranan yang lebih besar dalam revolusi blockchain.

Amaran Risiko: Berdagang aset digital melibatkan risiko yang besar dan boleh mengakibatkan kehilangan modal yang anda laburkan. Anda harus memastikan bahawa anda benar-benar memahami risiko yang terlibat dan mempertimbangkan tahap pengalaman, objektif pelaburan dan mendapatkan nasihat kewangan bebas jika perlu.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me