Bolehkah Crypto Peribadi? Buku Besar Awam Bitcoin di Zaman Peningkatan Pengawasan

Perkhidmatan pemantauan dan pencegahan pelanggaran data Under the Breach baru-baru ini melaporkan di Twitter bahawa seorang penggodam menjual pangkalan data pelanggan dari Trezor dan Ledger – dua pengeluar dompet perkakasan cryptocurrency yang paling popular. Data tersebut didakwa diperoleh melalui eksploitasi Shopify.

Walaupun kata laluan atau akses langsung ke cryptocurrency pengguna tidak diiklankan, penggodam tersebut mengaku mempunyai maklumat pengenalan diri – termasuk alamat e-mel, nama, nombor telefon dan alamat kediaman – untuk lebih dari 80,000 pengguna. Maklumat ini, secara teori, dapat digunakan untuk menghapus nama alamat dompet crypto dan mengesan aktiviti pengguna, antara lain.

Walaupun Ledger dan Trezor sama-sama mendakwa bahawa maklumat yang dijual adalah tipuan, isu privasi blockchain sekali lagi dibangkitkan. Seberapa peribadi urus niaga kriptografi anda di Bitcoin dan lejar awam yang diedarkan – dan betapa prihatinnya anda dalam dunia swasta yang semakin kurang?

Adakah lejar diedarkan Bitcoin terlalu umum?

Urus niaga Bitcoin (BTC) direkodkan secara kekal pada lejar awam yang diedarkan – yang bermaksud semua transaksi disimpan secara kekal pada rangkaian terdesentralisasi yang dapat dilihat oleh orang ramai dengan sambungan internet. Seiring dengan kebenaran tanpa izin – sesiapa sahaja boleh mengakses rangkaian – dan tidak dapat dilupakan – tidak ada yang dapat membalikkan atau memadam urus niaga – sifat telus cryptocurrency pertama dan terpenting adalah, dari satu segi, asasnya.

Namun, ada yang percaya lejar umum Bitcoin sebenarnya akan menjadi kejatuhannya.

Pemberi maklumat Agensi Keselamatan Nasional Amerika Syarikat (NSA) yang terkenal, Edward Snowden pernah menyatakan bahawa “kelemahan struktur Bitcoin yang jauh lebih besar, cacat jangka panjang, adalah lejar awamnya.” Bercakap pada acara Blockstack pada Mac 2018, dia dituntut bahawa “anda tidak dapat memiliki sejarah sepanjang hayat pembelian setiap orang, semua interaksi tersedia untuk semua orang dan dapat berfungsi dengan baik pada skala besar.”

Walaupun penjejakan dan pengkatalogan urus niaga yang meluas di blockchain Bitcoin mungkin kelihatan seperti tugas besar pada masa ini, kemajuan teknologi masa depan dapat menjadikannya semakin realistik. Buku besar urus niaga palsu dan tanpa nama hari ini boleh menjadi urus niaga urus niaga tanpa nama esok.

Idea ini sangat relevan ketika mempertimbangkan bagaimana seseorang mesti berinteraksi dengan bitcoin – melalui aplikasi pihak ketiga, seperti dompet dan pertukaran. Sebilangan besar pengguna diminta untuk memberikan bukti identiti peribadi mereka dalam aplikasi untuk membeli dan menjual cryptocurrency untuk wang fiat – terutamanya, pertukaran.

Memandangkan semua urus niaga yang dibuat dengan alamat Bitcoin tertentu dapat dilihat secara jelas, sebarang pertukaran cryptocurrency yang mematuhi peraturan mengenali pelanggan (KYC) (bermaksud ia memerlukan ID peribadi untuk menggunakan perkhidmatannya) mempunyai akses kepada identiti peribadi pengguna dan sejarah urus niaga mereka. Pertukaran dapat, dengan relatif mudah, memberikan riwayat transaksi pengguna yang dikenal pasti kepada pemerintah, atas permintaan.

Kerajaan membayar wang yang besar untuk mengesan blok block

Aspek blockchain Bitcoin yang tidak berubah dan umum sangat bermasalah apabila seseorang mempertimbangkan sejarah pengawasan pemerintah dan peranan yang mungkin dimainkan oleh pengawal selia pemerintah di masa depan. Sebenarnya, beberapa dokumen dari Snowden menggambarkannya NSA menyasarkan pengguna Bitcoin di seluruh dunia seawal Mac 2013.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, penyediaan analitik blockchain dan perkhidmatan penjejakan kepada pemerintah terbukti menjadi perniagaan yang menguntungkan. Satu firma, khususnya, mempunyai menerima sekurang-kurangnya $ 10 juta dana pembayar cukai A.S. untuk membantu kerajaan memerangi jenayah yang melibatkan cryptocurrency. Dipanggil Chainalysis, syarikat menyediakan alat analisis blockchain kepada pemerintah (serta alat pematuhan kepada firma crypto) dengan tujuan, seperti yang dinyatakan oleh pengasasnya dalam wawancara baru-baru ini, “mencegah pelaku jahat menyalahgunakan cryptocurrency.”

Firma itu mempunyai perjanjian yang menguntungkan dengan Perkhidmatan Hasil Dalam Negeri (IRS), Pentadbiran Keselamatan Pengangkutan (TSA), Penguatkuasaan Imigresen dan Kastam A.S. (ICE) dan Biro Penyiasatan Persekutuan (FBI), antara jabatan dan agensi lain. Firma lain, yang disebut CipherTrace, juga telah menerima berjuta-juta dolar untuk memberikan perkhidmatan dalam keadaan yang sama dengan Chainalysis – walaupun, dengan lebih banyak fokus penyelidikan dan pengembangan.

Insentif kewangan untuk firma analitik blockchain, menurut wartawan teknologi kewangan lama Jamie Redman, tidak mungkin menurun ketika kita maju ke masa depan. Dia menjelaskan kepada OKEx Insights dalam komen minggu ini:

“Hari ini, terdapat lebih dari 20 syarikat analisis blockchain yang berbeza yang menawarkan semua jenis analisis dan pengawasan rantai. Pada tahun 2013-2014, syarikat-syarikat ini baru mulai muncul, dan ia tidak sebesar dan menguntungkan seperti sekarang […] Selagi pemerintah ada, mereka akan terus meningkatkan pengawasan blockchain. “

Walaupun pemerintah telah berusaha untuk mengesan aktiviti haram yang melibatkan Bitcoin sebelumnya, mereka pertama kali melakukan langkah sungguh-sungguh untuk mengesan transaksi Bitcoin setelah pasukan akademik suami-isteri Philip dan Diana Koshy menerbitkan penemuan mereka pada tahun 2014 – memetakan kira-kira 1000 alamat BTC ke alamat IP. Sebenarnya, pengesanan alamat IP inilah yang membantu FBI tangkap pencipta dan pengendali darknet market Silk Road, Ross Ulbricht, setahun sebelum kajian ini diterbitkan. Ulbricht kini menjalani hukuman penjara seumur hidup dua kali.

Serangan habuk adalah mudah dan murah

Sudah tentu, bukan hanya penguatkuasaan undang-undang yang berminat untuk melampirkan identiti ke alamat cryptocurrency. Penjenayah juga boleh menggunakan maklumat ini untuk mengeksploitasi individu dan syarikat. Salah satu cara mereka melakukan ini adalah melalui serangan debu.

Serangan habuk berlaku apabila pelaku kesalahan menghantar “debu” – sejumlah kecil BTC atau cryptocurrency lain – ke dompet peribadi pengguna. Jumlah cryptocurrency yang dihantar seringkali sangat kecil sehingga pengguna penerima mungkin tidak menyedarinya. Seterusnya, jika pengguna yang tidak curiga menghabiskan sejumlah kecil crypto, ini memungkinkan penyerang untuk mencuba analisis gabungan dalam usaha untuk mengenal pasti orang atau entiti di belakang setiap alamat dompet yang berkaitan.

Sekiranya penyerang berjaya mengaitkan identiti peribadi dengan alamat kripto, mereka mungkin menggunakan maklumat tanpa nama itu untuk mengesan tingkah laku pengguna yang terjejas dan melakukan pemerasan siber, antara tindakan jahat lain.

Kekal peribadi semasa bertransaksi dengan cryptocurrency

Kesedaran mengenai fakta bahawa alamat Bitcoin seseorang secara teorinya dapat dihubungkan dengan identiti peribadi mereka dan / atau alamat IP boleh dikatakan berkembang, walaupun perwakilan berterusan Bitcoin di media sebagai mata wang pilihan penjenayah. Malah pencipta Bitcoin, Satoshi Nakamoto, menyedari pautan lemah ini dalam sifat palsu tanpa nama rangkaian.

Pada tahun 2010, pencipta tanpa nama Bitcoin menganjurkan penggunaan Tor, perisian sumber terbuka dan bebas yang membolehkan komunikasi tanpa nama ketika menentang penjejakan web, pengawasan dan cap jari dengan menggunakan penyulitan berbilang lapisan. Nakamoto menulis pada masa:

“Sekiranya anda menghantar melalui IP, penerima akan melihat anda kerana anda menyambung ke IP mereka. Anda boleh menggunakan TOR untuk menutupnya. Anda boleh menggunakan TOR jika anda tidak mahu ada yang tahu bahawa anda bahkan menggunakan Bitcoin. Bitcoin masih sangat baru dan belum dianalisis secara bebas. Sekiranya anda serius mengenai privasi, TOR adalah langkah berjaga-jaga yang disarankan. “

Bitcoin.org, projek sumber terbuka yang awalnya didaftarkan oleh Nakamoto, juga memberi amaran terhadap kemungkinan alamat IP pengguna dicatat dan mengesyorkan menggunakan Tor. Bahagian “Lindungi privasi anda” laman web menerangkan:

“Oleh kerana rangkaian Bitcoin adalah rangkaian peer-to-peer, adalah mungkin untuk mendengar relay transaksi dan mencatat alamat IP mereka. Pelanggan simpul penuh menyampaikan semua urus niaga pengguna seperti transaksi mereka sendiri. Ini bermakna bahawa mencari sumber transaksi tertentu boleh menjadi sukar dan mana-mana nod Bitcoin boleh disalah anggap sebagai sumber transaksi apabila tidak. Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menyembunyikan alamat IP komputer anda dengan alat seperti Tor sehingga tidak dapat dicatat. “

Walaupun Tor disyorkan oleh pencipta Bitcoin dan bitcoin.org, itu bukan satu-satunya cara untuk meningkatkan privasi seseorang semasa menggunakan BTC atau cryptocurrency lain.

Menggunakan alamat segar, setiap masa

Mungkin cara termudah untuk meningkatkan tahap privasi seseorang ketika berinteraksi dengan Bitcoin adalah dengan selalu menggunakan alamat baru ketika menerima BTC. Selain itu, berguna untuk mengaitkan dompet yang berbeza secara peribadi (atau, sekurang-kurangnya, alamat yang berbeza dalam dompet tersebut) dengan tujuan yang berbeza – iaitu perbelanjaan, simpanan jangka panjang, dll..

Dengan menggunakan alamat baru untuk setiap transaksi, pengirim tidak dapat mengaitkan alamat penerima pengguna dengan semua alamat – dan dengan itu Bitcoin – dimiliki oleh pengguna tersebut. Ini memastikan semua urus niaga yang berkaitan dengan alamat berasingan di luar bidangnya.

Mencampurkan bitcoin

Perkhidmatan pencampuran Bitcoin, seperti CoinJoin, secara efektif menggabungkan beberapa pembayaran Bitcoin dari beberapa pengguna ke dalam satu transaksi tunggal. Dengan melakukan ini, mereka yang berada di luar urus niaga mempunyai masa yang jauh lebih sukar untuk mengenal pasti pembeli mana yang menghantar BTC kepada penerima mana.

Mungkin penggunaan CoinJoin yang paling terkenal berasal dari Wasabi – dompet Bitcoin sumber terbuka dan bukan kustodian dengan tumpuan yang kuat terhadap privasi. Menggunakan “Chaumian CoinSertai,Wasabi mengacak bitcoin dan menyediakan pemindahan tanpa nama.

Urus niaga CoinJoin hanya meningkat seiring berjalannya waktu. Menurut pembangun CoinJoin, Mei 2020, sahaja, telah melihat lebih daripada 70,000 bitcoin dikaburkan – bernilai lebih dari $ 600 juta, mengikut harga pada masa penulisan ini.

Pengusaha perisian percuma dan penyumbang Wasabi Max Hillebrand mengesahkan dalam perbualan dengan OKEx Insights minggu ini bahawa nombor ini “cukup tepat,” walaupun ada kemungkinan positif positif, dan Wasabi melihat kira-kira 10,000 bitcoin segar (sebelumnya bukan CoinJoined) setiap bulan. “Sangat menjanjikan untuk melihat bahawa jumlah ini terus meningkat,” katanya.

Walaupun menganonimkan bitcoin nampaknya semakin popular, pertukaran cryptocurrency tidak begitu berminat dengan amalan ini kerana kepatuhan terhadap peraturan anti pencucian wang (AML) kerajaan. Binance, misalnya, telah diketahui beku bitcoin yang telah dicampuradukkan pada masa lalu – sesuatu yang Hillebrand katakan kepada OKEx Insights adalah amalan pengecut dan merupakan gangguan pengguna. “Dalam kasus ini,” jelasnya, “perusahaan itu mengganggu pengguna yang menghargai dan melindungi privasi mereka.”

Risiko tambahan perkhidmatan pencampuran, secara amnya, ialah pengguna mesti mempercayai individu yang menjalankannya. Secara teori, mungkin bagi mereka yang menjalankan beberapa perkhidmatan pencampuran untuk mencuri dana pengguna atau menyimpan catatan permintaan mereka. Wasabi, bagaimanapun, tidak dapat mengintip atau mencuri dari pengguna, menurut Hillebrand.

Syiling privasi memberikan anonim tambahan

Walaupun Bitcoin tetap hanya palsu-anonim, yang terbaik, ada cryptocurrency lain yang membuat pelacakan tingkah laku pengguna hampir mustahil melalui pelbagai teknik.

Bukti Zcash dan pengetahuan sifar

Bukti pengetahuan sifar adalah kaedah matematik yang membantu dalam pembrokeran transaksi sensitif yang menuntut peningkatan privasi dan keselamatan. Mereka telah lama wujud di dunia kriptografi, menjadikannya menarik bagi peminat cryptocurrency yang berfokus pada privasi.

Zcash (ZEC) tidak diragukan lagi adalah cryptocurrency paling terkenal untuk menggunakan bukti pengetahuan sifar dalam pelaksanaan yang disebut zk-SNARKs. Teknologi ini membenarkan transaksi asli yang disulitkan sepenuhnya yang masih dapat disahkan.

Tanda tangan Monero dan cincin

Monero (XMR) adalah salah satu altcoin yang berpusat pada privasi yang paling terkenal di ruang cryptocurrency.

Syiling privasi menggunakan kaedah pembahagian segi tiga untuk membentuk cincin tanda tangan, bukannya satu tandatangan. Ini menjadikan urus niaga hampir tidak diketahui kerana pihak ketiga tidak dapat mengenal pasti tandatangan dari kumpulan tandatangan yang dimiliki oleh individu tertentu.

Selain itu, rangkaian tidak dapat membezakan antara yang dibelanjakan atau output yang tidak habis. Ini memastikan bahawa setiap output transaksi mempunyai penolakan yang masuk akal.

Mimblewimble

Mimblewimble adalah sejenis reka bentuk blockchain yang memungkinkan peningkatan privasi dan skalabiliti semasa menggunakan mekanisme konsensus bukti kerja (PoW). Pada hakikatnya, ia membolehkan transaksi sulit – hanya dengan cara yang terpisah dari bukti pengetahuan sifar atau tanda tangan deringan.

Apa yang menjadikan Mimblewimble unik adalah bahawa ia tidak memberikan alamat yang dapat dikenal pasti atau dapat digunakan kembali kepada pengguna. Dengan demikian, seseorang di luar peserta transaksi tidak dapat memahami data yang dapat dilihat. Kerana blok pada blockchain Mimblewimble muncul sebagai satu transaksi besar, berbanding dengan koleksi banyak transaksi, hampir mustahil untuk menghubungkan input dan output individu.

Sebilangan besar percaya bahawa menerapkan Mimblewimble ke Bitcoin akan menjadi tugas yang sukar untuk diselesaikan – walaupun secara teori dan teknikal mungkin dilakukan. Sebaliknya, kebanyakan pengembangan yang berkaitan dengan jenis blockchain yang berpusat pada privasi telah berlaku di altcoin seperti Grin dan Beam. Pencipta Litecoin (LTC) Charlie Lee juga telah menyatakan minat untuk melaksanakan Mimblewimble ke LTC.

Sekiranya kita mengharapkan Bitcoin menjadi peribadi?

Walaupun kelemahan privasi yang ada pada Bitcoin terus menjadi semakin jelas, ada alasan bahawa privasi mungkin bukan tujuan akhir cryptocurrency yang dominan, sekurang-kurangnya bagi beberapa orang. Walaupun pengkritik seperti Snowden berpendapat bahawa lejar umum yang tidak berubah itu bermasalah, beberapa, seperti Redman, percaya bahawa itu mungkin dilebih-lebihkan. “Ada aspek yang baik untuk buku besar yang telus, begitu juga dengan aspek buruk,” jelasnya kepada OKEx Insights. “Ini semua mengenai perspektif anda.”

Sementara itu, Hillebrand percaya lejar awam yang diedarkan adalah kekuatan terbesar Bitcoin. Dia memberitahu OKEx Insights:

“Bagi saya, privasi bukanlah tujuan akhir. Mempertahankan hak harta saya adalah tujuan akhir saya. Privasi adalah strategi yang menjadikan pertahanan lebih berkesan. Jadi, lejar umum Bitcoin adalah kekuatan terbesarnya kerana ia membolehkan saya mengesahkan jumlah penawaran wang dan, dengan demikian, ini adalah pertahanan terhadap inflasi yang tidak diingini.

Sekiranya kita mempunyai sistem kewangan tanpa nama yang sempurna, di mana beberapa entiti dapat meningkatkan penawaran wang tanpa nama – seperti eCash awal – maka tujuan akhir saya untuk mempertahankan hak harta tanah rosak. Maka saya tidak lagi peduli dengan privasi, kerana saya sudah kalah dalam pertempuran. ”

Merujuk teknologi dan amalan yang dapat menjadikan urus niaga Bitcoin menjadi lebih peribadi – seperti yang dibincangkan di atas – Hillebrand meneruskan:

“Oleh itu, mempunyai lejar umum yang dapat disahkan identiti samaran, dan kemudian menggunakan alat untuk memastikan bahawa nama samaran tidak dihubungkan, menurut saya, ‘cukup baik.'”

Sebagai pemerintah di seluruh dunia terus menceroboh semakin jauh ke kehidupan individu dan semakin banyak privasi yang sukar diserahkan, para anarkis crypto seperti Hillebrand percaya bahawa kepentingan Bitcoin tidak akan berkurang. Sebaliknya, bagi mereka yang menghargai kebebasan dan tanggungjawab peribadi, menurut pengusaha, ia adalah alat terbaik untuk menyimpan dan mengurus wang. Dia mengatakan kepada OKEx Insights: “Jangan meminta izin. Tuntut kedaulatan anda. “

OKEx Insights menyajikan analisis pasaran, ciri mendalam dan berita yang disusun daripada profesional crypto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me