Bitcoin di Ethereum: Adakah menandakan BTC anda bernilai risikonya?

Wawasan OKEx menyelami selera makan BTC yang muncul, serta risiko yang wujud.

Salah satu niche yang berkembang pesat dalam industri cryptocurrency tahun ini adalah BTC yang diberi tanda. Pelabur semakin mencari nilai dalam memanfaatkan likuiditas BTC bernilai berbilion dolar pada pelbagai blok yang berbeza. Penyelesaian seperti Wrapped Bitcoin (WBTC), renBTC, sBTC, tBTC dan lain-lain membolehkan pemegang untuk mengekalkan pendedahan kepada harga aset digital yang dominan sambil memanfaatkan masa urus niaga yang lebih pantas dan potensi pendapatan pasif yang menjana kewangan terdesentralisasi.

Merupakan rumah bagi ekosistem DeFi yang paling maju, Ethereum telah menjadi pilihan utama bagi kedua-dua projek BTC dan pengguna mereka. Pada awal tahun 2020, terdapat sekitar 1,110 BTC yang ditandai di rangkaian. Hari ini, Ethereum menjadi tuan rumah kepada hampir 153,000 Token ERC-20 yang mewakili BTC. Nilai gabungan mereka, pada harga BTC semasa, melebihi $ 2.3 bilion.   

Memacu sebahagian besar pertumbuhan ini adalah ledakan minat terhadap DeFi. Tahun ini menyaksikan jumlah nilai yang terkunci di seluruh protokol kewangan terdesentralisasi berkembang secara mendadak. Setelah pulih dari kemalangan seluruh industri pada bulan Mac ini, TVL di DeFi melepasi angka $ 1 bilion untuk kali kedua pada akhir Mei. Menjelang 26 Oktober, angka itu berada di hampir $ 12.5 bilion.

Pengedaran Bitcoin yang digredkanPengedaran Bitcoin bertanda terkunci ke dalam projek DeFi teratas. Sumber: Catallact

Dalam artikel ini, OKEx Insights mempertimbangkan pertumbuhan BTC pada blockchain Ethereum dengan menjelaskan dengan tepat apa itu BTC yang diberi tanda dan meneroka sebab-sebab mengapa pengguna mungkin ingin membawa nilai BTC mereka ke blockchain lain. Seterusnya, kita melihat beberapa projek terbesar yang menandakan BTC dan pertukaran antara mereka. Akhirnya, kami menyimpulkan dengan perbincangan mengenai risiko umum yang berkaitan dengan tokenisasi BTC dan mengintegrasikannya dengan aplikasi kewangan yang terdesentralisasi.

Apa itu Bitcoin?

Dalam bahasa industri cryptocurrency, a "duit syiling" merujuk kepada mata wang digital yang berasal dari blockchain. BTC berasal dari rangkaian Bitcoin. Ether (ETH) berasal dari rangkaian Ethereum.

Sementara itu, a "token" adalah cryptocurrency yang bukan berasal dari rangkaian blockchain di mana ia beroperasi. Rangkaian Ethereum, misalnya, mengehoskan banyak token. Ini termasuk token COMP Compound, token UNI Uniswap, dan juga token OKB OKEx.

"Tokenisasi" merujuk kepada proses mewakili aset yang bukan berasal dari blockchain tertentu pada blockchain tersebut sebagai token. Aset seperti mata wang fiat, logam berharga dan bahkan karya seni semuanya telah dinyatakan pada rangkaian blockchain yang berbeza. Begitu juga, mempunyai BTC.

Secara amnya, proses tokenisasi melibatkan penjaga jenis memegang aset bukan asli dan mencetak jumlah token yang diperlukan pada blockchain yang berkaitan. Setiap token yang mewakili aset seharusnya disokong oleh sekurang-kurangnya nilai aset yang sama. Oleh itu, pengguna boleh menebus aset yang diberi token untuk aset sebenar yang diwakilinya dengan membakarnya. Dengan sokongan pada nisbah sekurang-kurangnya 1: 1, nilai setiap token tetap sekurang-kurangnya sama dengan nilai pasaran semasa aset sebenar.

Protokol yang menyediakan perkhidmatan tokenisasi BTC biasanya memegang BTC atau cagaran lain sama ada dengan penjaga terpusat, mesin maya atau kontrak pintar. Sifat penjaga itu sendiri menentukan proses di mana token baru yang disokong BTC dicetak. Penyelesaian yang berbeza juga memberi pengguna risiko yang ada, serta kelebihan dan kekurangan.

Setelah dicetak, pemegang dapat menggunakan BTC token mereka untuk berinteraksi dengan pelbagai protokol DeFi. Mereka juga dapat memperdagangkannya di pasar sekunder – memberikan cara tambahan untuk mendapatkan pendedahan mengenai harga BTC bagi mereka yang belum memegangnya. 

Mengapa tokenize Bitcoin?

Sejauh ini, BTC adalah mata wang digital yang paling mapan. Hampir 12 tahun selepas penubuhannya, industri ini memimpin industri dengan hampir semua langkah. Permodalan pasaran bernilai $ 240 bilion menyumbang lebih 60% dari keseluruhan pasaran cryptocurrency. Sementara itu, ruam hash rangkaian, ukuran keselamatan keseluruhannya, terus kerdil gabungan semua mata wang digital yang lain.

Rekod sejarah Bitcoin, model keselamatannya yang kuat dan permodalan pasarannya yang agak besar menjadikan BTC sebagai pegangan yang relatif stabil bagi banyak pelabur. Selain itu, fungsi mudah rangkaian mengurangkan risiko teknikal yang dihadapinya. Faktor-faktor ini, ditambah dengan had bekalan 21 juta BTC yang dipertahankan, menjadikannya calon paling kuat untuk menyimpan nilai dalam industri cryptocurrency hari ini. Kemasukan BTC baru-baru ini pada kunci kira-kira syarikat tersenarai awam seperti MicroStrategy, Square dan lain-lain adalah bukti ini.

Walau bagaimanapun, rangkaian memang mempunyai hadnya. Transaksi perlahan jika dibandingkan dengan rangkaian blockchain lain. Walaupun masa blok 10 minit Bitcoin dan kekurangan kerumitan teknikal yang sebenarnya menguatkan keselamatan keseluruhan rangkaian, faktor-faktor ini membatasi daya tarikan penggunaan BTC untuk beberapa jenis aplikasi, seperti aplikasi DeFi, yang menarik pengguna ke rangkaian blockchain lain.

Untuk mengatasi ini, beberapa pemaju bertekad untuk membawa fungsi kontrak pintar ke rangkaian Bitcoin. Walau bagaimanapun, kebanyakan projek yang bergantung pada kontrak pintar menggemari blockchain lain. Dengan masa urus niaga yang lebih pantas, pilihan pengaturcaraan yang lebih pelbagai dan komuniti pemaju terbesar, Ethereum telah menjadi jaringan untuk mereka yang membina aplikasi yang terdesentralisasi. Oleh itu, rangkaian ini mempunyai sektor DeFi yang paling luas dan rancak. Oleh itu, tidak menghairankan apabila melihat Ethereum memimpin dari segi jumlah BTC token yang disokongnya juga.

Ilya Abugov, ketua OpenData di DappRadar, agregator data aplikasi terdesentralisasi, memberitahu OKEx Insights:

"Ekosistem Ethereum DeFi membolehkan pengguna menggunakan modal mereka untuk bekerja, dan tidak banyak pilihan untuk pemegang BTC yang menyaingi pulangan yang tersedia di DeFi."

Pemaju di sebalik projek BTC yang diberi token melihat kecairan besar-besaran cryptocurrency sebagai peluang untuk mendorong pengembangan kewangan yang terdesentralisasi, tanpa semestinya memerlukan modal baru untuk memasuki industri cryptocurrency. Tanpa memanfaatkan kecairan BTC, pertumbuhan sektor ini dibatasi oleh ukuran permodalan pasaran rangkaian yang jauh lebih kecil di mana aplikasi DeFi dibina.

Dengan nilai keseluruhan kira-kira $ 11.5 bilion yang dikunci hari ini, kewangan terdesentralisasi masih mewakili sebahagian kecil industri perkhidmatan kewangan tradisional, yang ramalan mencapai $ 26.5 trilion menjelang tahun 2022. Memandangkan ukuran dan usia niche DeFi, penyerapan kecairan BTC tentunya akan memberi sektor ini legitimasi yang lebih besar kepada mereka yang berada di bidang kewangan yang belum memperhatikan industri cryptocurrency.

Jumlah BTC yang ditandai di Ethereum menunjukkan bahawa sudah ada permintaan yang signifikan untuk membawa kecairan BTC ke blok lain. 2.700 syiling token pada rangkaian enam bulan yang lalu kini meningkat kepada lebih dari 150,000.

Mengaitkan pertumbuhan pesat BTC untuk pengembangan DeFi sendiri, ketua pegawai operasi Ren Project, Michael Burgess, memberitahu OKEx Insights:

"Ini adalah kali pertama individu dapat mengekalkan pendedahan kepada BTC dan pada masa yang sama memperoleh hasil yang menarik pada aset secara tanpa izin. Gabungan atribut ini, bersama dengan kegilaan hasil pertanian pada musim panas, telah menyebabkan pertumbuhan yang telah kita lihat."

Begitu juga, Carolyn Reckhow, ketua pengembangan dan strategi perniagaan di Keep Network, melihat penggunaan BTC pada rangkaian Ethereum sebagai sesuatu yang semula jadi – terutama dengan adanya peluang menjana pendapatan pasif di DeFi:

"Bitcoin akan sentiasa menjadi ‘kewangan terdesentralisasi’ yang asli. Pada masa yang sama, 2020 telah memberikan peluang baru untuk memperoleh penghasilan di Ethereum DeFi, ketika ekosistem itu berkembang. Masuk akal bahawa pemegang BTC ingin berpartisipasi dengan cara yang sesuai dengan nilai dan keutamaan mereka."

Bitcoin di Ethereum: Projek terbesar

Bitcoin yang dibungkus (WBTC)

Dilancarkan pada awal tahun 2019 oleh projek sedia ada Kyber, Ren dan BitGo, Wrapped Bitcoin (WBTC) sejauh ini merupakan projek yang paling mapan yang menandakan BTC hari ini. Kini terdapat lebih daripada 123,000 WBTC di Ethereum. Dari segi fiat, jumlah nilai hampir $ 1.9 bilion pada masa penulisan.

WBTC bergantung pada penjaga berpusat untuk mengawasi penyimpanan syiling BTC, serta pencetakan dan pembakaran WBTC berikutnya. Apabila pengguna ingin mencetak WBTC, mereka melakukannya melalui salah satu peniaga projek. Pedagang menyampaikan permintaan itu kepada penjaga, yang memasukkan WBTC sesuai dengan jumlah BTC yang ditahan. Pedagang dan penjaga individu diluluskan oleh organisasi autonomi desentralisasi projek, yang biasanya disebut sebagai DAO.

Walaupun jelas pelaksanaannya terpusat, WBTC berusaha untuk menjaga ketelusan sebanyak mungkin. Pengguna boleh melihat alamat jagaan di mana dana disimpan dan membandingkannya dengan bilangan WBTC dicetak di rangkaian Ethereum. Terima kasih kepada sifat umum Bitcoin dan Ethereum blockchain, membuktikan rizab penuh WBTC yang beredar sangat mudah.

Menurut laman web WBTC, kini terdapat 26 peniaga. Ini termasuk projek DeFi utama seperti Maker, Ren, Set Protocol dan Aave. Sementara itu, terdapat 17 anggota DAO platform. Mereka yang biasa dengan kewangan terdesentralisasi akan mengenali nama-nama seperti Gnosis, OmiseGO, bZx dan Kyber, yang semuanya adalah antara anggota DAO.

Melindungi BTC pengguna sebagai penjaga tunggal projek adalah BitGo. Walaupun bergantung pada penjaga tunggal dapat membunyikan penggera kepada beberapa pembaca, syarikat itu adalah salah satu penjaga yang paling terkenal di industri ini. Ini diatur oleh Bahagian Perbankan di South Dakota dan menawarkan a $ 100 juta insurans polisi dari Lloyd’s of London.

Walaupun mempunyai kelayakan, BitGo masih mewakili pihak ketiga yang dipercayai. Bagi kebanyakan industri, ini bertentangan dengan etika cryptocurrency. Begitu juga, kewajiban untuk mematuhi peraturan anti pencucian wang, seperti cek Kenali Pelanggan Anda, yang memerlukan pengungkapan identiti seseorang sebelum mencetak WBTC. Atas sebab-sebab ini, projek-projek lain telah berusaha membawa BTC ke rangkaian Ethereum dengan cara yang lebih diminimumkan.

RenBTC

Projek terbesar kedua tokenisasi BTC di Ethereum dikuasakan oleh Ren Virtual Machine (RenVM). Token yang disokong BTC yang dibuatnya dikenali sebagai token renBTC. Kini terdapat lebih daripada 25,000 renBTC, atau sekitar $ 320 juta, di Ethereum.

RenVM adalah rangkaian mesin yang dikenali sebagai Darknodes. Mesin maya bertindak sebagai penjaga bagi pengguna dengan membuat satu alamat deposit BTC yang mana pengguna mesti menghantar BTC. Kunci peribadi untuk alamat ini dirahsiakan sepenuhnya, walaupun dari nod. Setelah transaksi disahkan, RenVM memperoleh jumlah renBTC yang sesuai untuk digunakan dengan aplikasi DeFi yang disokong.

Sebagai rangkaian tanpa kebenaran, sesiapa sahaja boleh menjalankan RenVM Darknode. Walau bagaimanapun, pendaftaran memerlukan pengendali mempertaruhkan 100,000 token REN. Ini memastikan bahawa satu pengguna tidak dapat mengatasi rangkaian dengan Darknodes yang mereka kendalikan untuk mempermainkan operasi mesin maya yang memihak kepada mereka. Pengendali Darknode diberi insentif untuk berpartisipasi secara jujur ​​dengan sebahagian daripada yuran transaksi yang dikenakan kepada mereka yang menggunakan RenVM.

Tidak seperti WBTC, yang memerlukan pengguna untuk mengikuti syarat peraturan AML dan KYC, renBTC – dan mesin maya yang menguasainya – memfokuskan pada privasi. Ia menggunakan pelbagai teknik kriptografi untuk memastikan bahawa semua proses – input, output dan keadaan – dirahsiakan dari semua peserta, termasuk pengendali Darknode. Seperti yang digariskan dalam dokumentasi projek, RenVM menggabungkan Shamir’s Secret Sharing, zkSNARKs, dan protokol pengiraan pelbagai pihak yang selamat untuk mencapai fungsi tertumpu pada privasi ini.

Selain dilaporkan sebagai cara yang lebih diperkecilkan dan diperkayakan secara aman untuk membawa kecairan BTC ke rangkaian lain, RenVM menawarkan kelebihan tambahan. Pertama, kompositnya membolehkan projek DeFi menambah kebolehoperasian antara blok ke dalam aplikasi mereka sendiri – menjadikan pengalaman pengguna lebih lancar. Ketua pegawai operasi Ren, Michael Burgess, memberitahu OKEx Insights bagaimana ini boleh mempengaruhi pertumbuhan industri cryptocurrency yang lebih luas:

"Semasa RenVM berkembang ke rangkaian lain, pengguna akan dapat berinteraksi dengan aset asli (seperti BTC) dan tidak mengetahui L1 yang mendasari dApps – yang, pada pandangan kami, akan memindahkan interoperabilitas ke arus perdana dan memberi kesan mendalam kepada pengalaman pengguna ekosistem dan penggunaan seterusnya."

Selain itu, berdasarkan sepenuhnya protokol, mencetak aset menggunakan RenVM memerlukan sedikit lebih banyak masa daripada yang diperlukan untuk mengesahkan urus niaga di blok block yang dijembataninya. Ini menjadikannya lebih pantas daripada sistem yang memerlukan kebenaran pusat.

Burgess mengulas:

"Tidak ada mekanisme aset terbungkus lain yang dapat bergerak ke dan dari Ethereum secepat dan dengan cara yang cekap modal. Semua varian lain mempunyai rintangan UX yang menghalang tahap kecairan dan kecekapan modal ini."

Kini terdapat lebih daripada 6x bilangan token WBTC daripada token renBTCKini terdapat lebih daripada 6x bilangan token WBTC daripada token renBTC. Sumber: Catallact

Simpan tBTC Rangkaian

WBTC dan renBTC bukan satu-satunya usaha untuk membawa kecairan BTC ke sektor kewangan terdesentralisasi yang berkembang. Walaupun HBTC Huobi dan imBTC Tokenlon bergantung pada perkhidmatan penjaga terpusat – serupa dengan WBTC – yang lain berusaha untuk mewakili BTC di Ethereum dengan cara yang lebih sesuai dengan etos industri cryptocurrency yang lebih luas.

Antaranya ialah tBTC oleh Keep Network. Tokenisasi BTC ini menggunakan node penandatanganan yang terlalu banyak, dipilih secara rawak untuk melindungi BTC pengguna. Penandatangan ini menerima sebahagian daripada bayaran yang dibayar oleh pengguna platform dan dijaga dengan jujur ​​oleh bon ETH bernilai 150% daripada BTC dalam jagaan mereka. Pada masa ini, terdapat sekitar 1.000 tBTC (~ $ 15 juta) yang beredar, menjadikannya salah satu implementasi BTC yang diberi token yang lebih kecil.

Walaupun mewakili bahagian BTC yang lebih kecil di Ethereum, mereka yang berada di belakang tBTC percaya ia mewakili pelaksanaan yang paling sesuai dengan ideologi dengan Bitcoin. Dalam kata-kata Reckhow sendiri:

"tBTC dibina agar selaras dengan nilai dan keutamaan pemegang Bitcoin. Ini bermaksud mengutamakan desentralisasi dan keselamatan. tBTC benar-benar tidak boleh dipercayai, yang bermaksud bahawa tidak ada perantara yang perlu keluar untuk menebus tBTC untuk BTC pada bila-bila masa."

sBTC

Pembangun di sebalik platform perdagangan derivatif terdesentralisasi Synthetix telah datang dengan pendekatan lain untuk mewakili nilai Bitcoin di rangkaian Ethereum. Token sBTC-nya sebenarnya merupakan gambaran sintetik dari nilai BTC. Tidak seperti WBTC, renBTC dan tBTC, sBTC tidak disokong oleh BTC. Sebagai gantinya, token SNX Synthetix memberikan jaminan yang diperlukan untuk mendapatkan token sBTC. Pengguna yang ingin mencetak sBTC mesti mengunci SNX bernilai sekitar 700% dari nilai BTC. Over-collateralization ini diperlukan untuk melindungi sistem daripada penurunan harga SNX secara tiba-tiba berbanding BTC.

Memandangkan kedua-dua SNX dan sBTC beroperasi pada blockchain Ethereum, aset yang diwakili oleh Synthetix tidak benar-benar menjembatani blockchain dengan cara yang sama seperti penyelesaian lain. Sistem ini tidak melibatkan BTC sebenarnya. Oleh itu, sBTC tidak dapat ditebus untuk BTC. Oleh itu, sBTC membenarkan pedagang untuk hanya memaparkan harga BTC dan tidak membawa sebarang kecairan pasaran BTC ke rangkaian Ethereum.

Masalah yang ditimbulkan oleh pelaksanaan Bitcoin yang berbeza

Tiada usaha untuk membawa Bitcoin ke Ethereum pada masa ini tanpa kekurangan. Yang utama – sekurang-kurangnya buat masa ini – adalah syarat mempercayai entiti pusat. Pada akhirnya, tekanan luaran terhadap mereka yang menjalankan pengendalian pusat sistem tersebut dapat mengakibatkan penapisan transaksi dan bahkan penyitaan BTC dalam tahanan.

Dengan WBTC, HBTC dan imBTC, kawalan pusat sedemikian dibuat dengan jelas. BTC dalam tahanan disimpan dalam dompet yang dikendalikan oleh entiti pusat. Pengguna mempercayai bahawa entiti pusat ini memang memegang satu duit syiling untuk setiap BTC yang telah diedarkan dalam edaran dan ia tidak akan hilang secara tiba-tiba dengan kandungan dompet kustodiannya. Yang tidak jelas, bagaimanapun, adalah tahap kawalan pusat yang diperintahkan oleh mereka di sebalik penyelesaian yang mengaku menawarkan tokenisasi BTC dengan cara yang lebih diperkecilkan dengan kepercayaan.

Kedua-dua tBTC dan renBTC sebelumnya telah mendapat kritikan atas tuntutan desentralisasi mereka sendiri. Pada 26 Ogos 2020, Yayasan Wanchain menerbitkan sebuah Pos sederhana di mana ia mengenal pasti perbezaan antara tuntutan renBTC dan pelaksanaannya yang sebenarnya. Ia menyatakan bahawa semua BTC dalam jagaan RenVM tetap dalam satu alamat BTC. Pengendalian kunci peribadi itu akan membolehkan penyerang memindahkan semua BTC yang ditahan projek ke alamat mana pun di rangkaian.

Projek Ren bertindak balas dengan jawatannya sendiri, berpendapat bahawa desentralisasi sepenuhnya dari awal mengundang masalahnya sendiri. Bug perisian – terutamanya ketika berurusan dengan perisian canggih yang kompleks – adalah perkara biasa. Oleh itu, Projek Ren mengikuti a peta jalan terhadap apa yang digambarkannya sebagai desentralisasi penuh.

Posting tersebut menunjukkan bahawa mereka yang berada di belakang projek itu memang boleh berkomplot secara dalaman untuk mengakses dana tersebut dalam jagaan RenVM. Namun, ia mendakwa bahawa ada "insentif yang kuat untuk tidak melakukannya." Ini termasuk "membuang kerja keras dan reputasi selama bertahun-tahun," serta kemungkinan kesan yang berpotensi dan senarai hitam aset yang dicuri, yang membatasi keberkesanan penipuan keluar tersebut. Pada akhirnya, pengguna harus mempercayai bahawa tidak akan berlaku persekutuan.

Isu sebelumnya – kali ini, dengan tBTC – menyoroti kedua-dua kebimbangan pemusatan dan bagaimana desentralisasi sepenuhnya dari awal dapat menimbulkan risiko mereka sendiri. Hanya beberapa hari selepas pelancaran tBTC Mei 2020, pasukan Keep Network terpaksa mencetuskan jeda deposit fungsi ditulis ke dalam kod projek. Dengan mencetuskan apa yang disebutnya "tuas merah," pasukan itu dapat mencegah kehilangan dana pengguna semasa menangani masalah dengan sistem ikatan penandatangannya. Tanpa kawalan pusat tersebut, kelemahan yang dikenal pasti dapat dieksploitasi.

Seperti Projek Ren, Keep Network dilaporkan berkembang menuju desentralisasi penuh untuk tBTC. Ini menggariskan proses berperingkat untuk menghilangkan titik kepercayaan. Hal ini dimaksudkan untuk memungkinkan penyelesaian masalah gigi sambil tetap mempertahankan kontrol terhadap aspek tertentu dari sistem untuk melindungi peserta jaringan dari kerentanan yang tidak terduga. Namun, terbukti masih ada keperluan kepercayaan pengguna terhadap penyelesaian yang mungkin diperkecilkan.

Usaha untuk menggantikan penjaga berpusat ketika menjalin rantaian blok yang berbeza mungkin lebih sesuai dengan sifat cryptocurrency yang terdesentralisasi, tetapi kerumitan relatif mereka juga mengundang potensi vektor serangan baru. Seperti banyak protokol cryptocurrency, kekurangan kod mereka, jika dieksploitasi, boleh mengakibatkan kehilangan dana pengguna. Ini adalah pertimbangan penting bagi sesiapa sahaja yang mempertimbangkan untuk menandakan pegangan BTC mereka sendiri.

Bercakap dengan OKEx Insights, Abugov mengulas mengenai pertukaran antara perkhidmatan penjaga terpusat dan mereka yang cuba memberikan tokenisasi BTC dengan cara yang diperkecilkan dengan kepercayaan:

"Mungkin ada yang mengatakan bahawa pengguna runcit tidak memahami teknologi di sebalik produk kewangan terpusat mereka – mereka hanya memerlukan mereka bekerja. Itu mungkin benar tetapi, dengan produk terpusat, ada pihak bertanggungjawab yang dikenal pasti. Terdapat prosedur untuk apa yang berlaku sekiranya berlaku. Di DeFi, terdapat lebih kurang."

Risiko dan kekurangan umum BTC yang ditandai pada Ethereum

Risiko kontrak pintar

Memandangkan pertumbuhan BTC di Ethereum tahun ini, jelas bahawa terdapat banyak permintaan dari pemegang BTC untuk meletakkan nilai pelaburan mereka untuk bekerja di sektor DeFi yang sedang berkembang pesat di Ethereum. Namun, penting untuk mempertimbangkan risiko DeFi yang wujud sebelum cuba berinteraksi dengan aplikasi kewangan yang terdesentralisasi.

Seperti yang telah diterokai oleh OKEx Insights sebelumnya, komposit aplikasi DeFi membuat permukaan serangan yang berpotensi besar bagi mereka yang ingin memanfaatkan kelemahan dalam kod. Berkali-kali pada tahun 2020, kontrak pintar telah dikurangkan oleh oportunis dan pelaku jahat. Secara semula jadi, banyak serangan mensasarkan projek yang tidak diaudit sepenuhnya, yang mungkin juga menawarkan peluang menjana pendapatan pasif menggunakan BTC.

Diberikan, bilangan bertambah projek DeFi kini memilih perkhidmatan audit kontrak pintar. Namun, projek yang diaudit bahkan boleh menimbulkan risiko. Sifat terbuka dan tanpa izin sektor dan interoperabiliti protokol yang berbeza dapat mewujudkan kelemahan yang sukar dilihat sehingga sistem hidup – dan dengan modal sebenar dipertaruhkan. Dalam niche baru dan kompleks seperti DeFi, yang melibatkan jumlah wang yang semakin besar, adalah sukar untuk mempercayai bahawa juruaudit dapat menjelaskan setiap eksploitasi yang dapat difahami.

Burgess memberitahu OKEx Insights mengenai risiko penggabungan yang terlibat dengan tokenisasi Bitcoin:

"Dengan membawa aset ke Ethereum (melalui tokenisasi) dan memasukkannya ke dalam aplikasi DeFi, anda menggabungkan risiko blockchain Bitcoin, risiko blockchain Ethereum, risiko model token dan risiko (kontrak pintar) aplikasi DeFi. Untuk aset token di DeFi, ini tidak dapat dielakkan dan harus disampaikan kepada pengguna, sehingga mereka dapat membuat keputusan terpelajar mengenai model dan profil risiko mana yang paling sesuai dengan keperluan mereka."

Begitu juga, projek boleh mengubah kod mereka setelah mendapat penilaian positif dari firma audit. Perubahan sedemikian mungkin memperkenalkan vektor serangan baru. Mereka yang berinteraksi dengan protokol seperti itu dengan BTC yang diberi tanda (atau aset digital apa pun, dalam hal ini) mungkin berisiko, walaupun terdapat audit sebelumnya terhadap projek tersebut.

Abugov mengulas mengenai risiko yang berkaitan dengan protokol Bitcoin token dan sektor DeFi secara umum:

"Saya rasa ada risiko tambahan. Kami telah melihat beberapa bulan kebelakangan ini sejumlah projek mengalami pelbagai serangan. Token BTC mewujudkan tahap tambahan, sekurang-kurangnya, risiko teknologi. Telah dikatakan sebelum ini, pada masa ini, ruang itu menyerupai ‘ujian beta’ yang besar. Jadi, ada baiknya jika mereka yang menggunakan aplikasi memahami apa yang mereka gunakan."

Harga gas mendorong Bitcoin ke rangkaian lain

Kelemahan tambahan untuk berinteraksi dengan Ethereum DeFi melalui BTC yang diberi tanda berkaitan dengan skalabiliti. Tidak hanya jumlah BTC dan TVL dalam aplikasi DeFi pada jaringan yang berkembang pesat tahun ini, begitu juga dengan biaya transaksi.

Setiap interaksi dengan aplikasi berasaskan Ethereum memerlukan pengemaskinian blockchain. Dengan permintaan DeFi untuk ruang blok, harga gas meningkat ke tahap yang harganya sangat kaya walaupun menggunakan perkhidmatan kewangan yang seharusnya terbuka dan mudah diakses ini.

Kekurangan blockchain Ethereum, dalam pelaksanaannya sekarang, mendorong penyokong platform lain yang sesuai dengan kontrak pintar untuk meneruskan pembangunan DeFi dengan lebih serius. Rangkaian TRON, misalnya, telah mencuba kedudukan sebagai platform yang lebih murah untuk kewangan yang terdesentralisasi Usaha seperti Justswap DEX, pearl.finance, salmon.finance dan lain-lain semuanya meminjam bukan sahaja dari fungsi rakan sejawat mereka berdasarkan Ethereum tetapi juga jenama mereka yang tidak sopan. Pesaing Ethereum lain yang melihat peningkatan pengembangan DeFi termasuk Polkadot, EOS dan Cosmos.

Dengan bertambahnya pilihan untuk pengguna DeFi, tidak hairanlah apabila melihat penyelesaian BTC yang diberi token kini menyediakan jambatan antara rangkaian blockchain Bitcoin dan bukan Ethereum. BitGo mengumumkan pada akhir bulan September bahawa ia bekerjasama dengan TRON ke bawa WBTC ke rangkaian. Sementara itu, penyelesaian buatan sendiri TRON adalah HANYA BTC. Begitu juga, Interlay sedang berusaha BTC tokenized pertama dari Polkadot pelaksanaannya, PolkaBTC, yang dijangka akan ditayangkan pada awal 2021.

Sekiranya anda menandakan BTC anda?

Sekiranya keselamatan menjadi perhatian utama anda, jawapannya mungkin "tidak." Semua kaedah tokenisasi BTC yang ada pada Ethereum menimbulkan risiko keselamatan tambahan. Burgess merangkumnya dengan kemas:

"Tempat paling selamat untuk BTC dan aset lain adalah di rantai asal mereka. Tiada pengecualian. Semua model token (renBTC, WBTC, tBTC, dan lain-lain) mempunyai risiko kompaun, dan menyatakan sebaliknya adalah tidak wajar. Pengguna perlu menyedari perkara ini."

Namun, pemegang BTC bernilai kira-kira $ 2 bilion telah mengambil risiko itu. Sebahagian besar daripada mereka menyukai model penjaga terpusat WBTC sebagai ganti sistem yang lebih kompleks seperti yang diusahakan oleh Ren Project dan Keep Network..

Mengulas bahawa dia menjangkakan permintaan yang berlanjutan untuk penyelesaian terpusat seperti itu di pasaran institusi, Reckhow bercakap dengan Wawasan OKEx mengenai pertukaran antara projek tokenisasi BTC yang terpusat dan diperkecilkan dengan kepercayaan, dari segi risiko:

"Pengguna harus memahami dan memenuhi syarat untuk diri mereka sendiri teknologi yang mereka pilih, dan menggunakannya jika mereka menerima risikonya. Terdapat banyak perbezaan antara projek dan protokol DeFi dan crypto. Dengan projek terpusat, risiko terletak pada keperluan untuk mempercayai pihak ketiga mengenai risiko keselamatan atau pemulihan semula (iaitu risiko Bitfinex’d) dan, dengan projek yang lebih terdesentralisasi, anda melihat risiko kontrak teknikal / pintar."

Fakta bahawa WBTC, dengan hak penjagaan tertanggung tetapi berpusat di industri, terus menyumbang lebih dari tiga perempat dari semua BTC di Ethereum menceritakan selera pasar untuk risiko. Walaupun pengguna dengan senang hati mengambil risiko kontrak pintar untuk potensi ganjaran berinteraksi dengan protokol DeFi, ada sedikit keuntungan dan banyak kerugian daripada memilih untuk menggunakan salah satu penyelesaian yang diperkecilkan dengan kepercayaan. Bagaimanapun, kita bercakap mengenai mempercayai sistem yang baru, kompleks dan teruji dengan aset paling berharga di dunia crypto.

OKEx Insights menyajikan analisis pasaran, ciri mendalam dan berita yang disusun daripada profesional crypto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me